Rabu, 16 Agustus 2017

Berita Ekonomi Asia -- .

Berita Ekonomi Asia -- , Warsawa, 27-30 Juli 2016Convenors: Vanessa Caru (CNRS) & Bérénice Girard (EHESS Paris) Panel ini mengundang refleksi dan studi kasus tentang penggunaan teknologi dan politik di Asia Selatan.Teknologi di sini dipahami secara ekstensif untuk memasukkan berbagai jenis pengetahuan teknis, praktik dan alat.Sentralitas teknologi dalam kebijakan pemerintah telah banyak dibahas dalam penelitian kontemporer.Panel ini ingin membahas sentralitas ini sambil mengadopsi perspektif historis mengenai penggunaan teknologi politik yang terus berkembang dan fokus khusus pada Asia Selatan.

Berita Ekonomi Asia -- Pada tahun-tahun setelah Kemerdekaan, teknologi dipahami sebagai alat utama untuk memajukan pembangunan ekonomi dan kebijakan sosial dari Negara-negara Asia Selatan, dan elit teknis ditawari peran penting dalam pelaksanaan program pembangunan teknokratik.Konteks liberalisasi dan redefinisi peran Negara sekarang ini tampaknya membawa kedua kegunaan dan acto baruRs, serta perubahan mode interaksi antara negara dan teknologi.Kami mengundang makalah-makalah yang membahas studi kasus dinamis dan khususnya selamat datang yang berfokus pada penggunaan dan tempat teknologi dalam kebijakan sosial.Kami selanjutnya mengundang makalah yang melihat proses untuk menentukan teknologi yang sesuai secara politik, serta makalah terperinci mengenai interaksi dan hubungan antara berbagai kelompok profesional teknis dan Negara Bagian.

Berita Ekonomi Asia -- Akhirnya, kami juga mengundang refleksi dan studi kasus tentang bagaimana teknologi mempengaruhi hak prerogatif negara bagian, keseimbangan kekuasaan dan kontrol atas wilayah dan wilayah politik di Asia Selatan.Stephan Tetzlaff (EHESS-CNRS, Paris), Champaka Rajagopal (Universitas Amsterdam), Klara Feldes (Humboldt University Berlin), Shivani Kapoor (Universitas Jawaharlal Nehru), Lebih banyak infos di panel yang tersediaProgramme dari konferensi yang tersedia Bidang yang benar ditandai .

Munculnya abad baru untuk Asia?

Berita Ekonomi Asia -- Kekuatan politik dan ekonomi merupakan salah satu kunci utama untuk menjadi dominasi dunia, dan sekarang kita bisa melihat pergeseran dominasi dunia dari Barat ke Asia.Beberapa ideolog politik percaya bahwa negara-negara Asia akan mendominasi abad ke-21.Yang lain percaya bahwa "abad Asia" adalah sebuah nubuat.Dan untuk orang awam seperti kita, kita berpikir bahwa Asia telah mendominasi dunia dengan melihat kendali ekonomi.

Berita Ekonomi Asia -- Tapi ada lebih banyak faktor yang harus dicari sebelum kita dapat menyimpulkannya, dan salah satu faktor utamanya adalah kontrol ekonomi oleh negara-negara Asia.Pada tahun 2050, Asia akan mencakup lebih dari separuh produk domestik bruto (PDB) dunia menurut perkembangan Asia.Bank, dengan tiga miliar warga baru kaya.China, sebagai negara Asia terbesar, telah menjadi kekuatan ekonomi terbesar kedua di dunia.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan populasi 1,3 miliar, China semakin memainkan peran penting dan berpengaruh saat ini dalam ekonomi global.Tidak hanya China, tapi Jepang dan India juga adalah yang teratas.Negara dengan ekonomi terbesar, dengan Jepang menjadi yang ketiga dan India menjadi yang keempat.Salah satu alasan keberhasilan China sekarang adalah karena reformasi ekonomi mereka kembali pada tahun 1978, dan sejak itu mereka telah mencapai pertumbuhan ekonomi rata-rata 10 persen per tahun.Untuk itu, mereka berhasil mendapatkan separuh dari populasi mereka keluar dari kemiskinan.

Berita Ekonomi Asia -- Selain itu, China mungkin melampaui U.S secara ekonomi karena kenaikan PDB mereka, menurut Dana Berita Ekonomi Asia Internasional (IMF).Selain itu, IMF juga menunjuk Yuan China sebagai mata uang cadangan - mata uang utama dunia - bergabung dengan pound, dollar, euro dan yen.Selain itu, Asia Tenggara memiliki profil demografis yang kuat.India, Vietnam, Malaysia, Indonesia dan Filipina, mereka adalah "Asia baru." Negara-negara ini memiliki potensi ekonomi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi jika mereformasi pasar seperti yang dilakukan Asia timur laut dan bisa menjadi mitra kuat Amerika.

Berita Ekonomi Asia -- Perubahan ekonomi radikal di Asia dan jatuhnya kekuatan barat pasti memberi aSedikit harapan bagi Asia untuk menjadi dominasi dunia.Apakah ini berarti nubuat abad Asia akhirnya akan terwujud.Mungkin tidak pasti.Untuk menjadi dominasi dunia, seseorang harus memiliki kekuatan dalam beberapa aspek seperti ekonomi, militer, politik, sains dan teknologi, budaya, dan juga ideologi.

Berita Ekonomi Asia -- Saat ini U.S masih, dalam beberapa hal, negara yang dominan dengan kekuatan politik, militer, dan ekonominya.Ini masih merupakan penghasil minyak dan gas terbesar, produsen terbesar kedua dan memiliki tenaga kerja terlatih tertinggi dan dolar A.S juga merupakan mata uang terkuat di dunia.Namun kita dapat melihat bahwa China cenderung memiliki kekuatan selain kekuatan ekonomi.Dibandingkan dengan pendapat populer abad Asia, mereka seharusnya melaju pada abad ke 21 di tengah perlambatan ekonomi yang serius.

Berita Ekonomi Asia -- Ekonomi terbesar kedua di Asia, Jepang, terlihat stagnan secara ekonomi dan perlahan menua.Selanjutnya, pertumbuhan China melambat lebih lanjut karena utangnya besar.Probabilitas ekonomi ChinaPermen telah menyeduh sejak tahun 2003, dan negara ini mungkin juga mengalami stagnasi kecuali jika ada pengukuran progresif.Tanpa Cina, tidak ada abad Asia.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan menyusutnya tenaga kerja dan populasi yang menua, pembangunan ekonomi menjadi semakin sulit.Ini menunjukkan ketidakpastian di dunia Asia meskipun terlibat dalam perubahan ekonomi yang dinamis.Mungkin dunia yang kita jalani sekarang terlalu rumit untuk memiliki abad "dominasi".Ini seharusnya tidak dianggap sebagai akhir dari "abad Barat" atau awal dari sebuah "abad Asia".

Berita Ekonomi Asia -- Sebaliknya, semua negara harus secara positif menganggapnya sebagai datangnya "milenium global," di mana ekonomi yang semakin terternasionalisasi akan meningkatkan standar hidup jumlah orang yang bahkan lebih banyak.*** .

Bisnis inklusif menjadi kunci pertumbuhan ekonomi Asean

Berita Ekonomi Asia -- Bisnis yang lebih inklusif (IBs) berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi di Asosiasi Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) dengan memberikan peluang pendapatan dan layanan yang terjangkau, dan seorang pejabat perdagangan mengatakan, "Karena bisnis inklusif menciptakan lapangan kerja dengan tujuan untuk memperbaiki kualitas hidup kita , Terutama bagi masyarakat berpenghasilan rendah, mereka membantu mewujudkan tujuan Asean Community Vision 2025 untuk membangun Asean yang berpusat pada rakyat dan berorientasi pada rakyat, "Sekretaris Perdagangan Vietnam Ceferino Rodolfo mengatakan pada hari Selasa." Bisnis inklusif juga memungkinkan kerja sama yang lebih baik antara sektor swasta.Dan pemerintah untuk memperbaiki kehidupan dan mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, "tambahnya.Saat ini ada 332 juta orang yang hidup dalam kemiskinan sehingga IB berada dalam posisi untuk membantu.Sementara IB saat ini terdiri dari kurang dari 1 persen dari semua perusahaan yang terdaftar di luar sektor informal Asean, Rodolfo mengatakan bahwa mereka meningkat dengan cepat dan menarik hampir 60 persen investor yang terkena dampak.

Berita Ekonomi Asia -- Dia menambahkan bahwa perusahaan ini Ies telah dibuatDampak sosial yang positif di sektor seperti kesehatan, air, energi dan perumahan.Dampak yang paling tinggi, bagaimanapun, berada di sektor agribisnis, kata Rodolfo.Kelompok Urmatt Thailand dikutip telah memasuki sektor agribisnis dengan mengatasi tantangan petani kecil yang hidup dengan pendapatan sedikit sedikit.Kennemer Foods International (KFI), sementara itu, dikutip dalam model IB untuk Filipina.

Berita Ekonomi Asia -- "KFI melihat kebutuhan untuk Lengkapi petani kecil dengan kapasitas untuk tumbuh dan memelihara kakao, mendapatkan hasil yang lebih tinggi, dan mencegah penyakit tanaman.Lebih dari 10.000 petani dari Mindanao dan sebagian Visayas diberi bahan tanam, pelatihan, dan agribisnis berkualitas tinggi.Pendapatan mereka meningkat lima kali lipat sementara perusahaan telah tumbuh tujuh kali lipat sejak memulai program IB, "kata Rodolfo.Sebagian besar model IB di ASEAN dilaksanakan oleh perusahaan menengah hingga besar dan berkontribusi secara tidak langsung terhadap pertumbuhan usaha mikro, kecil dan menengah.

Berita Ekonomi Asia -- Model IB, bagaimanapun, dapat muncul dari perusahaanProgram sosial tanggung jawab sosial (CSR) dan usaha sosial (SE), yaitu bisnis yang membutuhkan lebih banyak modal untuk tumbuh dan memberikan dampak sosial dalam skala yang lebih kecil.Beberapa negara anggota Asean memiliki undang-undang tentang CSR dan SE yang dapat berfungsi sebagai springboards ke masa depan.Model dan kebijakan IB."Mengingat peluang ekonomi Asean, sekarang adalah waktu terbaik bagi kita untuk mendorong bisnis inklusif sebagai cara untuk mendorong pertumbuhan inklusif.

Berita Ekonomi Asia -- Kita perlu memegang peluang yang diberikan oleh bisnis inklusif sehingga kita bisa membangun ASEAN yang sejahtera secara kolektif, "katanya.Silakan ikuti kami.

Apakah Demokrasi Intrinsik terhadap Pembangunan Ekonomi?

Berita Ekonomi Asia -- Selama tiga dekade terakhir, perdebatan seputar trade-off antara demokrasi dan pembangunan telah memperoleh lebih banyak visibilitas di kalangan akademis - terlebih lagi, mengingat tingkat pertumbuhan ekonomi yang spektakuler yang rezim otoriter di Asia Timur saksikan sejak tahun 1970an.Memang, keberhasilan mengesankan pembangunan pada skala agregat di negara-negara yang tidak demokratis seperti Korea Selatan, Taiwan, Singapura, dan baru-baru ini leviathan China telah dijalin menjadi sebuah narasi yang menunjukkan bahwa otokrasi - jika dipimpin oleh otokrat visioner - seringkali dapat lebih merangsang pertumbuhan Demokrasi.Beasiswa baru-baru ini oleh para ekonom pembangunan telah membuat sebuah titik bahwa pertumbuhan ekonomi yang cepat tidak perlu mengandaikan institusi demokrasi.Kenyataannya, teknokrat visioner dalam rezim otoriter dapat menjunjung tinggi pertumbuhan dan dinamisme dengan kecepatan yang lebih tinggi daripada kemampuan rekan-rekan mereka dalam jabatan demokratis.

Berita Ekonomi Asia -- Keberhasilan baru-baru ini di Korea Selatan, Taiwan, dan khususnya China dalam meluncurkan transformasi industri, Yang mengakibatkan kenaikan tingkat output manufaktur, produktivitas, penghematan dan juga kenaikan standar hidup yang luar biasa - dalam rentang waktu yang sangat singkat - sangat mengesankan sehingga masuk akal untuk menunjukkan bahwa pembangunan, yang diberikan secara spesifik Kondisi latar belakang, mungkin lebih baik dilakukan di bawah otokrasi daripada demokrasi.Alasannya, menurut para ekonom, adalah bahwa dalam situasi yang otoriter, manajer negara dan pembuat kebijakan tidak perlu memperhatikan persaingan birokratis, legislatif, peradilan, dan media serta kendala dalam memajukan agenda mereka, dan dengan demikian menghindari penundaan proses demokratis yang berantakan.Argumen ini konsisten dengan bukti empiris.Contoh-contoh bahwa teknokrat di negara-negara yang tidak demokratis mendorong ekonomi mereka ke jalur pertumbuhan yang luar biasa sambil memicu transformasi ekonomi yang berkilauan yang berlebihan: kepemimpinan Chiang Kai-shek di Taiwan pada tahun 1960an, Park Chung-hee di Korea Selatan pada tahun 1960an-1970an , Deng Xiaoping di ChinPada akhir 1970-an, dan Lee Kuan Yew di Singapura pada 1990-an dan 2000-an hanyalah beberapa contoh.

Berita Ekonomi Asia -- Negara-negara yang kemudian memperoleh sobrietenya dari "Macan Asia Timur" menyaksikan tingkat pertumbuhan paling menakjubkan di dunia di bawah rezim otoriter yang tak terelakkan.Tingkat pertumbuhan titanic Harimau Asia Timur di bawah kediktatoran secara alami menimbulkan pertanyaan penting bagi para ilmuwan ekonomi dan ilmuwan: Jika negara-negara demokratis dianggap lebih dinamis, transparan, dan mudah berubah untuk menangani kekurangan negara dan memang, lebih bersahabat dengan Koreksi kebijakan melalui pemilihan umum, lalu mengapa transformasi ekonomi terjadi pada kecepatan yang begitu cepat dan skala keseluruhan sistem dalam rezim otoriter ini.Agar kata-kata, jika kediktatoran - dengan keadaan tertentu - dapat tumbuh jauh lebih cepat daripada demokrasi, apa hubungannya demokrasi dengan pembangunan.Apakah demokrasi itu intrinsik terhadap pembangunan.

Berita Ekonomi Asia -- Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini sekarang telah menjadi jelas.Sejak akhir 1980an, sKarya ilmiah tentang pembangunan telah mengakui negara sebagai fitur penting dalam pertumbuhan ekonomi.Yang paling menonjol, "literatur negara perkembangan" mengemukakan bahwa pembangunan yang berhasil dalam bentuk industrialisasi yang cepat - serupa dengan model Jepang atau China - memerlukan sebuah birokrasi otonom, terpusat dan koheren untuk mengkoordinasikan kegiatan ekonomi antara sektor swasta dan sektor publik.Negara, otoriter atau demokratis, perlu otonom dari berbagai kelompok sosial untuk memajukan agenda pembangunan.

Berita Ekonomi Asia -- Negara-negara juga perlu diberi banyak koherensi birokrasi sementara menerapkan kebijakan ekonomi baik di tingkat makro maupun mikro.Di satu sisi, otonomi memungkinkan negara untuk menerapkan kebijakan yang independen dari keinginan dan kehendak berbagai kelompok sosial yang dapat memandang kebijakan tersebut sebagai hambatan bagi kepentingan kolektif mereka sendiri, dan dapat melemahkan mereka melalui tekanan negara.Otonomi juga melindungi negara dari fokus rekalitansiOleh kekuatan sosial yang kuat, yaitu kelompok bisnis.Ada banyak kasus di mana rencana ekonomi negara menjadi sasaran perlawanan oleh kelas berpengaruh, yaitu dan yang terpenting kelompok bisnis.

Berita Ekonomi Asia -- India, Turki, dan Brasil adalah contoh yang mencolok di mana perencanaan yang diarahkan negara menjadi mangsa kejahatan pencarian rente kapitalis oleh kelompok bisnis yang berpengaruh, dan di mana kelompok bisnis memiliki pengaruh besar dan menyimpang terhadap kebijakan ekonomi negara.Sebagai sosiolog pengembangan, Vivek Chibber, menjelaskan secara rinci, penghitungan kembali komunitas bisnis di India pasca kemerdekaan untuk Berita Ekonomi Asia perencanaan industri - terutama ketika negara tersebut ingin menerapkan strategi pengembangan yang didorong oleh pertumbuhan ekspor - adalah contoh sempurna yang menunjukkan Bagaimana hasil kebijakan ekonomi dapat terhambat oleh kelompok sosial yang berpengaruh.Di sisi lain, koherensi birokrasi memberi kesempatan kepada negara dengan kapasitas untuk merumuskan dan menerapkan kebijakan secara kohesif.mode.Para ilmuwan perintis pembangunan yang meletakkan dasar teoritis dan empiris dari literatur negara berkembang adalah Chalmers Johnson dan Peter Evans yang buku mani MITI dan the Japanese Miracle: Pertumbuhan Kebijakan Industri (1982) dan Embedded Autonomy (1995) menunjukkan bahwa negara-negara tanpa Otonomi dan koherensi birokrasi memiliki sedikit peluang keberhasilan dalam mempromosikan pembangunan ekonomi, terutama dalam arti sempit pertumbuhan industri.

Berita Ekonomi Asia -- Pada akhir 1980-an, keberhasilan besar Korea Selatan dan Taiwan dalam membuat traversal mereka ke ekonomi industri yang dinamis dan efisien di bawah kediktatoran menghasilkan pergeseran paradigma - sebuah pemikiran ulang - dalam studi pembangunan.Pada saat yang bersamaan, serangkaian penelitian yang mengesankan mulai muncul bahwa demokrasi tidak perlu menjadi prasyarat pertumbuhan ekonomi jika negara, otokratis atau demokratis, berkembang - yaitu jika negara diberi otonomi dan koherensi birokrasi .Led mosKhusus oleh Alice Amsden dan Robert Wade, yang studi kasusnya di Korea Selatan dan Taiwan dengan cepat memperoleh status klasik, sejumlah ilmuwan dengan kuat berpendapat bahwa rahasia keberhasilan Harimau Asia Timur sebagian besar disebabkan oleh peran aktif negara dalam usaha mikro- Pengambilan keputusan investasi perusahaan.Negara-negara Jepang, Korea, dan Taiwan sangat bergantung pada perencanaan ekonomi intervensionis dengan cara memanipulasi perdagangan dan nilai tukar serta alokasi keuangan: mendorong perusahaan swasta untuk berinvestasi di industri yang menurut negara paling banyak menghasilkan pertumbuhan: otomotif , Baja, elektronik, telekomunikasi dan industri berteknologi tinggi dan pertumbuhan lainnya.

Berita Ekonomi Asia -- Dinamika perencanaan ekonomi tingkat mikro ini jauh berbeda dengan institusi demokrasi daripada kapasitas negara untuk berhasil merumuskan dan menerapkannya.Kapasitas negara untuk mengkoordinasikan kegiatan ekonomi dengan cara yang koheren mungkin atau mungkin tidak melalui institusi dan populasi demokratisSuara.Tujuan saya bukanlah, dengan cara apapun, untuk menyarankan agar otokrasi dapat mendorong menuju pertumbuhan ekonomi dan dinamisme, atau untuk menyindir bahwa sebuah negara harus menjadi otoriter bagi pembangunan ekonomi.Pengaturan otoriter untuk tujuan pembangunan ekonomi adalah sebuah judi: ia dapat menghasilkan Korea Selatan di bawah Taman Nasional atau dapat menghasilkan Zaire di bawah Mobutu.

Berita Ekonomi Asia -- Taman dan Mobutu keduanya otoriter; Yang pertama mampu menghasilkan birokrasi pembangunan, namun kemudian membentuk negara pemangsa di mana fungsionaris disibukkan dengan serentetan anarkis dari sumber daya publik dengan mengorbankan masyarakat yang lebih luas.Sebagai ekonom pembangunan NYU William Easterly mengatakan, sisi lain "otokrat yang baik hati" adalah orang otokrat jahat: seorang manajer negara otoriter yang sesat yang membuat malapetaka dalam keadaan sementara benar-benar merusak pertumbuhan ekonomi.Survei empiris: Autokrasi Jurusawan dan Pertumbuhan Ekonomi Kertas kerja William Easterly adalah salah satu yang terbaru diGodaan untuk menjelaskan secara rinci korelasi antara peraturan otokratis dan pertumbuhan ekonomi.Dengan menggunakan alat modern ekonometri, secara tiba-tiba tiba pada kesimpulan yang sama: varians pertumbuhan sangat tinggi di bawah otokrasi daripada di bawah demokrasi.

Berita Ekonomi Asia -- Artinya, dalam otokrasi visioner dan perkembangan, pertumbuhan ekonomi dan dinamisme dapat dicapai dengan kecepatan yang jauh lebih tinggi.Tidak bertentangan dengan argumen ini, tingkat varians statistik yang tinggi di bawah otokrasi juga menjamin kebenaran klaim bahwa otokrasi untuk tujuan pertumbuhan ekonomi adalah pedang bermata dua.Negara-negara otoriter dapat berkembang seperti Korea Selatan, Taiwan dan China, sementara sebaliknya, mereka juga bisa menjadi pemangsa seperti Republik Kongo, Pakistan dan Zaire.Konsensus di antara para ekonom adalah bahwa ada efek statistik yang kuat yang menunjukkan bahwa tingkat pertumbuhan yang sangat tinggi terjadi terutama di antara otokrasi perkembangan dan bukan di antara negara-negara demokrasi.

Berita Ekonomi Asia -- Sirip menarik lainnyaDing adalah bahwa varians pertumbuhan lebih tinggi di bawah otokrasi daripada demokrasi, yang berpendapat bahwa otoriter yang baik dapat mencapai lebih dari rekan-rekan mereka di negara-negara demokrasi.Berikut ini, saya akan melibatkan temuan statistik yang ditunjukkan di bawah ini.Rata-rata nilai rata-rata pertumbuhan per kapita dan nilai Politasi rata-rata dari Autokrasi (-10) sampai Demokrasi (10), 1960-2008 Sumber: Kertas kerja William Easterly berjudul "Otitis yang Bijak" Dalam plot di atas, sumbu x membentang dari -10 Ke 10 sebagai pengukuran demokrasi di antara negara-negara yang bersangkutan.Artinya, -10 dan 10 menandakan dua ekstremitas otokrasi dan demokrasi masing-masing.

Berita Ekonomi Asia -- Sumbu y menunjukkan tingkat pertumbuhan PDB per kapita rata-rata di negara-negara tersebut.Seperti yang bisa kita lihat di petak itu, Cina, sama otoriternya, menempati urutan teratas tingkat pertumbuhan pada sumbu y.Sebaliknya, rezim otoriter Zaire dan Liberia ditempatkan di dasar tingkat pertumbuhan PDB per kapita rata-ratasumbu.Studi ekonometrik baru-baru ini nampaknya konsisten dengan hipotesis bahwa otokrasi adalah judi; Ini bisa sama perkembangannya dengan Korea Selatan atau, sebaliknya, sebagai pemangsa seperti Zaire.

Berita Ekonomi Asia -- Singkatnya, seperti yang dapat kita lihat dalam plot, otokrasi memiliki tingkat pertumbuhan permanen yang lebih besar daripada demokrasi.Diukur terhadap tingkat pertumbuhan per kapita tahunan, mereka juga memiliki kesalahan standar yang jauh lebih tinggi yang mendukung hipotesis bahwa pertumbuhan dapat dipertahankan lebih cepat di bawah otokrasi daripada demokrasi.Masoud Movahed adalah seorang Peneliti di bidang ekonomi pembangunan di New York University.Dia berkontribusi antara lain, Harvard International Review, Foreign Affairs, Yale Journal of International Affairs, Forum Ekonomi Dunia dan Al Jazeera English.

Berita Ekonomi Asia -- Bagikan ini: Email Facebook Twitter Google Reddit .

Berita Ekonomi Asia -- .