Rabu, 13 September 2017

Golden Rock di Myanmar

Berita Ekonomi Asia -- Batu raksasa yang dikenal dengan sebutan Golden Rock bertengger di ketinggian 1.100 m di atas permukaan laut dan terlihat seperti jatuh di gunung setiap saat.Bagi peziarah Buddhis, Pagoda Kyaiktiyo di Myanmar adalah situs suci karena monolit seimbang pada satu helai rambut Buddha yang mencegahnya terjatuh.Saya melakukan perjalanan ke batu granit misterius yang berjarak 210 km dari Yangon baru-baru ini setelah penglihatannya muncul beberapa kali dalam mimpiku.Para pencari spiritual menafsirkannya sebagai panggilan spiritual saya.

Berita Ekonomi Asia -- Setelah sholat singkat di kamar hotel saya di Yangon, saya memulai perjalanan empat jam yang indah disertai pemandu wisata Tun Lin.Kami menuju Kin Pun, kota dasar Gunung Kyaiktiyo.Setibanya di sana, saya naik sebuah truk terbuka.Ada juga biksu di kapal.

Berita Ekonomi Asia -- Itu adalah 45 menit berkendara mendaki gunung yang curam.Aku duduk di kabin pengemudi daripada di belakang truk, untuk meminimalkan dampak goncang di sepanjang perjalanan yang berat.Ada jeritan dari penumpang di belakang sebagai sopir manoeUvred jepit rambut tajam membungkuk di jalur gunung.Batu Emas itu bertengger di tebing tebing di Gunung Kyaiktiyo, Myanmar.

Berita Ekonomi Asia -- Foto: Bintang0m.Aku tergelincir dan terjatuh beberapa kali.Bagian ini seharusnya menjadi cerminan kehidupan seorang peziarah dan betapa nyaman perjalanannya tergantung pada beban emosional yang dia bawa.Setiap langkah juga seharusnya menceritakan sebuah kisah tentang karma baik atau buruk individu dan upayanya untuk mencari belas kasihan dengan melakukan pendakian.

Berita Ekonomi Asia -- Saat mendekati Golden Rock, saya bisa mendengar nyanyian dari selungkup di dekatnya dan angsa berjerawat menutupi tubuh saya saat saya akhirnya sampai di batu karang, yang tingginya setinggi tujuh meter.Aku berdiri kagum di depan batu karang.Kemudian, saya mendekati meja kasir dan membeli daun emas, bel perunggu dan sesaji nasi untuk melakukan ritual saya di lapangan.Namun, karena hujan dan angin kencang, jembatan kecil yang terhubung ke batu ditutup.

Berita Ekonomi Asia -- Biksu-biksu yang melapisi lorong ke Batu Emas, mencari sedekah.Tun Lin mengingatkan saya untuk membuat sebuah keinginan di batu karang karena sangat mungkin terpenuhi.Banyak orang telah berbagi cerita tentang pengalaman mereka.Karena aku tidak bisa fulSaya ingin menambahkan daun emas di atas batu karang, saya mengucapkan sebuah doa dan memasukkannya ke dalam kotak sumbangan.

Berita Ekonomi Asia -- Mudah-mudahan, panitia akan melakukannya atas nama saya nanti.Saya meletakkan persembahan di atas podium untuk karma yang baik dan menulis keinginan saya di bel dan mengikatnya di pagar.Dikatakan bahwa setiap kali lonceng berbunyi, suaranya akan membawa pesan saya kepada Yang Maha Kuasa.Tantangan saya selanjutnya adalah mendapatkan batu karang yang diselimuti kabut tebal.

Berita Ekonomi Asia -- Aku menunggu dan menunggu saat yang tepat.Ada detik-detik yang berharga saat kabut itu bersih, memungkinkanku mengambil beberapa bentangan batu yang bercahaya.Cerita yang terkait dengan Golden Rock adalah bahwa Buddha, dalam salah satu dari sekian banyak kunjungannya, memberikan sehelai rambutnya kepada seorang pertapa yang dikenal sebagai Taik Tha, yang kemudian memasukkannya ke dalam sehelai rambut di kepalanya.Pertapa itu kemudian memberi untai itu kepada raja dengan sebuah keinginan agar rambut diabadikan di bebatuan yang berbentuk seperti kepala pertapa.

Berita Ekonomi Asia -- Raja kemudian menemukan batu di dasar laut dan meletakkannya di Kyaiktiyo dan dibangunsebuah stupa tempat untai diawetkan.Saya menghabiskan berjam-jam menatap batu dari beberapa sudut pandang.Aku memuja mataku pada cahaya menakjubkan dan megah yang menggetarkan energi.Ini memberi saya kekuatan dan pesan yang saya dapatkan adalah: kuat dan solid seperti Golden Rock.

Berita Ekonomi Asia -- Saya kembali ke rumah penuh dengan energi baru.Saya merasakan perasaan yang mendalam tentang pencapaian dalam jiwa saya.Saya bertekad untuk kembali ke tempat suci segera untuk menunjukkan apresiasi saya.T.Selva adalah penulis Panduan Sastra Vasthu dan murid pertama dari guru Vasthu Sastra generasi ke-7 dari Yuvaraj Sowma dari Chennai, India.

Berita Ekonomi Asia -- Anda bisa mengikutinya di twitter di @selselvas dan menulis kepadanya di Berita Ekonomi Asia Kolom ini muncul pada hari Minggu terakhir setiap bulannya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bagaimana <strong>Berita Ekonomi Asia</strong> telah mengganggu industri ritel

Berita Ekonomi Asia -- Berita Ekonomi Asia atau electronic commerce mengacu pada pembelian dan penjualan barang dan jasa melalui Berita Ek...