Rabu, 13 September 2017

Senja di Pagoda Shwedagon - Yangon, Myanmar

Berita Ekonomi Asia -- Tweet Share Weibo Stumble Subscribe Pagoda Shwedagon di bawah sinar matahari Saya tumbuh di dekat rumah Rudyard Kipling di Inggris selatan, dan pertama kali saya mendengar tentang Pagoda Shwedagon saat kecil, membaca salah satu buku perjalanannya: Kemudian, sebuah misteri emas terangkat di cakrawala, sebuah keajaiban mengedipkan indah yang berkobar di bawah sinar matahari, dari bentuk yang bukan kubah Muslim atau puncak-puncak candi Hindu.Benda itu berdiri di atas bukit hijau, dan di bawahnya ada garis gudang, gudang, dan pabrik.Di bawah tuhan baru apa, pikir saya, apakah kita orang Inggris yang tak tertahankan sekarang.-Rudyard Kipling Sejak saat itu memang mimpi yang agak tidak mungkin untuk mengunjungi Pagoda Shwedagon di tempat yang saat itu masih disebut Burma.

Berita Ekonomi Asia -- Ada beberapa perdebatan tentang berapa umur kompleks candi tersebut, namun panduan resmi tersebut menyatakan bahwa dimulai pada tahun 588BC sebagai tempat suci bagi delapan rambut Buddha.Stupa asli setinggi 8 meter, namun penambahan lapisan ekstra tambahan secara reguler meningkat hingga hampir 110m.Sekarang berisi nSejumlah relik tambahan (staf, jubah dan saringan air) dan merupakan pagoda paling suci di Myanmar.Seluruh struktur ditutupi piring emas dan ditutup dengan 4531 berlian, yang terbesar adalah 72 karat.

Berita Ekonomi Asia -- Bangunan, kuil dan stupa sekitarnya adalah campuran ukiran kayu halus, pelat emas dan atap plastik hijau murah yang tidak sesuai.Tip Pengunjung untuk Pagoda Shwedagon Pagoda Shwedagon terletak di atas Bukit Singuttara, di tepi Danau Kandagawi, dan terlihat dari sebagian besar kota.Kode berpakaian: Tidak ada sepatu.Pakaian harus menutupi lutut dan siku.

Berita Ekonomi Asia -- Biaya masuk adalah $ 5.Ada 4 pintu masuk, masing-masing dengan gerbang khusus untuk orang asing.Jangan lupa pergi keluar sama, jika tidak bawa tas untuk sepatumu.Membawa mereka secara terbuka tidak dihargai.

Berita Ekonomi Asia -- Cahaya yang terbaik di pagi hari, tapi sore hari jauh lebih menarik karena pada saat inilah daerah disapu oleh ombak pekerja penghuni sapu, yang nampaknya lebih merupakan acara sosial daripada sebuah tugas.Menyapu lantai disekitar jam 6 sore.Penyapu lulus dalam gelombang laki-laki atau perempuan Ada arus masuk yang sangat besar dari pengunjung sekitar pukul 6 sore, saat lampu mulai menyala, tiba di sana sedikit lebih awal jika Anda ingin mengamati ritual Berita Ekonomi Asia berdasarkan hari kelahiran Anda.Teks lengkap Dari Laut ke Laut, termasuk deskripsi Rudyard Kipling tentang Pagoda Shwedagon di Pagoda Shwedagon tahun 1889 setelah matahari terbenam - langit tetap biru selama sekitar 90 menit Tweet Share Weibo Stumble Subscribe Semoga tulisan yang terkait: Tidak ada tulisan terkait.

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bagaimana <strong>Berita Ekonomi Asia</strong> telah mengganggu industri ritel

Berita Ekonomi Asia -- Berita Ekonomi Asia atau electronic commerce mengacu pada pembelian dan penjualan barang dan jasa melalui Berita Ek...