Senin, 16 Oktober 2017

Bitcoin Untuk Mematahkan Ekonomi Cina?

Berita Ekonomi Asia -- Semua "kriptocurrency" berdasarkan batas buatan secara inheren merupakan skema pompa dan dump.Jika mereka benar-benar mata uang pasar bebas, jumlah uang beredar akan tumbuh seiring permintaan.Sebaliknya, mereka dibatasi secara artifisial.Mengapa.

Berita Ekonomi Asia -- Menciptakan ilusi pasokan terbatas dan oleh karena itu diharapkan kelangkaan di masa depan dan keuntungan spekulatif.Mereka adalah mata uang fiat, tidak berdasarkan spekulasi ini.Bagan harga Bitcoin menunjukkan hal ini.Koboi Bitcoin menunjukkan harga yang melonjak sebagai lambang kehormatan, tapi semua itu menunjukkan bahwa itu adalah spekulasi, bukan nilai pertokoan.

Berita Ekonomi Asia -- Ini tidak memiliki stabilitas harga, dan tidak dapat dianggap sebagai "mata uang".Dalam jangka pendek, harga akan terus naik karena berbagai alasan.Pertambangan semakin mahal dan kurang menguntungkan, mengusir para penambang dan membatasi pasokan.Gunakan sebagai skema transfer uang pseudo-anonymous meningkat di web gelap.

Berita Ekonomi Asia -- Sebuah metode untuk menghindari kontrol modal China.Sebuah kendaraan investasi untuk orang Cina.Tapi akhirnya, orang akan menyadari TIDAK ADA memegang nilai Bitcoin.Tidak ada petrodolar, tidak ada pajak USG.

Berita Ekonomi Asia -- Dan itu akan runtuh, seperti juga sisa mata uang lainnya yang pasti akan turun dari yang satu ini.Ini bahkan mengabaikan masalah keamanan dan peraturan utama yang mengganggu Bitcoin.Mata uang adalah bentuk kredit sosial.Ini adalah hutang tersirat, bahwa seseorang akan melunasi barang dan jasa di masa depan.

Berita Ekonomi Asia -- Ini harus menjadi dasar dari kriptourrency, tidak sewenang-wenang dan batas buatan pada persediaan, dan matematika mewah untuk penerbitannya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bagaimana <strong>Berita Ekonomi Asia</strong> telah mengganggu industri ritel

Berita Ekonomi Asia -- Berita Ekonomi Asia atau electronic commerce mengacu pada pembelian dan penjualan barang dan jasa melalui Berita Ek...