Jumat, 13 Oktober 2017

Dilema ISIS di Indonesia

Berita Ekonomi Asia -- Karena momok ISIS menjulang di seluruh dunia, keamanan nasional Indonesia sangat waspada karena telah dilaporkan menyeberang ke wilayah ISIS.Rumah bagi populasi Muslim terbesar di dunia, kepentingan keamanan Indonesia sejajar dengan Barat.Namun, untuk semua perang melawan teror dan kepemimpinannya di garis depan kontra-terorisme, sebuah lubang yang menganga telah ditinggalkan tanpa hambatan - sebuah kerangka hukum melawan terorisme yang hanya menjangkau sampai ke perbatasan Indonesia.Pada tahun lalu, seorang pria yang diidentifikasi sebagai Suyatno dan sebelas orang Indonesia lainnya dihentikan oleh Bea Cukai Malaysia saat mereka dicurigai berhubungan dengan ISIS.

Berita Ekonomi Asia -- Penangkapan Suyatno selanjutnya seharusnya tidak diragukan lagi; dia adalah mantan narapidana yang telah menjalani masa hukuman penjara karena perampokan bank bersenjata di Sumatera Utara.Yang mengerikan, bagaimanapun, adalah bahwa pemenjaraan Suyatno disebabkan oleh tindakan terorisme yang terpisah dan bukan kaitannya dengan ISIS.Sisanya 11 warga negara, juga terdiri dari perempuan dan anak-anak.FundamMasalah mental adalah kurangnya pengakuan legal terhadap ISIS sebagai organisasi teroris.

Berita Ekonomi Asia -- Kecuali tersangka yang ditangkap tidak memiliki biaya lain yang terkait dengan kelompok lain, hubungan mereka dengan ISIS saja tidak cukup untuk menempatkan mereka di balik jeruji besi.Sumber: Marshmir (Karya Sendiri) Saat ini, orang Indonesia yang telah bergabung dengan ISIS berasal dari dua kelompok.Yang pertama adalah produk terorisme rumahan, mereka yang telah terlibat dalam aktivitas teroris di rumah, dan kemudian terbang ke Suriah dalam perjalanan dari Turki.Yang lainnya adalah perpaduan antara para profesional dan mahasiswa luar negeri yang belajar di luar negeri yang telah tertarik pada ideologi ISIS dan memasuki wilayah langsung dari negara tempat tinggal mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Sebelum ke Negara Islam, Suriah memiliki, sebagian besar bekerja dengan pekerjaan kasar dan tertarik pada peluang keuangan di sana.Untuk mengatasi ancaman ISIS yang semakin meningkat, pemerintah perlu mengekstradisi warga negara yang ditangkap di negara asing, dan menyelidiki di Indonesia yang menyimpan simpati ekstremis.Sayangnya, arus ahukum nti-teror tidak memungkinkan keduanya; Badan Nasional Anti Terorisme (BNPT) mengalami kerugian atas rincian yang belum sempurna seperti yang telah melakukan perjalanan ke Suriah, atau mereka yang telah kembali ke rumah.Perhatian terhadap celah ini, pemerintah Indonesia di bawah Presiden Joko Widodo telah melakukan sejumlah upaya frustrasi untuk mereformasi Undang-Undang Anti Terorisme tahun 2003.

Berita Ekonomi Asia -- Terutama, ini mendorong ditemukannya untuk mendukung Negara Islam pada bulan Januari tahun ini.Peraturan tersebut merupakan reaksi terhadap enam warganya yang berusaha meninggalkan Suriah untuk dokumen-dokumen palsu.Dengan menerapkan peraturan tersebut, pemerintah berusaha mengekang repatriasi warga negara radikal; Usaha, sayangnya, telah terhenti."Pemerintah harus terlebih dahulu mengeluarkan peraturan yang melarang orang untuk bergabung dengan organisasi manapun yang mempromosikan kekerasan untuk mencapai tujuannya," jika tidak, mencabut paspor pendukung ISIS akan memiliki dasar hukum yang lemah.

Berita Ekonomi Asia -- "Dengan sabar menunggu" pendekatan yang lebih ketat ", Pemerintah Indonesiatelah mengalihkan perhatiannya pada kekurangan sistem penjara.Kegagalan negara untuk memantau narapidana seperti - sekarang seorang tokoh ISIS yang berpengaruh - sangat merugikan biaya.Situasinya sangat buruk sehingga Abdurrahman memiliki akses ke Berita Ekonomi Asia pada titik-titik tertentu dalam masa hukumannya di penjara keamanan maksimumnya, yang memungkinkannya untuk menyebarkan pernyataan politik.Pengetatan keamanan di masa depan akan memerlukan akses tahanan yang sangat berkurang kepada pengunjung dan juga pemantauan yang lebih ketat, yang keduanya disetujui oleh pemerintah akan menghambat kegiatan radikal.

Berita Ekonomi Asia -- Meskipun niat terbaik, masih banyak yang harus diharapkan dari pemerintah Indonesia dalam hal memerangi ISIS Sebagai salah satu negara demokrasi terbesar di dunia, kebebasan sipil yang diberikan oleh negara telah mempermudah para pendukung ISIS untuk menghindari radar pemerintah.Ide konstruktif seperti harus didiskusikan, tapi ngomong sendiri sama sekali tidak cukup.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bitcoin Untuk Mematahkan Ekonomi Cina?

Berita Ekonomi Asia -- Semua "kriptocurrency" berdasarkan batas buatan secara inheren merupakan skema pompa dan dump.Jika mereka ...