Jumat, 13 Oktober 2017

Indonesia, Malaysia dan Filipina untuk meningkatkan patroli kejahatan di Laut Sulu

Berita Ekonomi Asia -- Staf Hampir US $ 40 miliar kargo yang melewati Laut Sulu di Asia Tenggara setiap tahun memiliki pejabat di negara-negara tetangga yang khawatir akan pembajakan.Untuk tetap di depan masalah tersebut, Indonesia, Malaysia, dan Filipina telah sepakat untuk mengkoordinasikan patroli udara dan maritim - selain bertukar intelijen militer - untuk memerangi kejahatan maritim dan terorisme di daerah tri-perbatasan.Disebut Inisiatif Patroli Laut Sulu, program ini bertujuan untuk mencocokkan keberhasilan Patroli Laut Selat Malaka (MSSP).MSSP diluncurkan pada tahun 2004 sebagai perjanjian trilateral antara Indonesia, Malaysia dan Singapura dan dikreditkan dengan mengurangi pembajakan, perampokan, penculikan dan penyelundupan di Selat Malaka, menurut surat kabar.

Berita Ekonomi Asia -- "Diperdebatkan, tidak ada daerah yang lebih baik menangkap kompleksitas kawasan ini.berbagai tantangan keamanan maritim serta peluang potensial untuk kerja sama multilateral yang lebih besar di antara negara-negara bagian yang mengandalkannya, "menurut sebuah artikel di Diplomat, 2016Majalah berita online.Pejabat Indonesia mengatakan lebih dari 100.000 kapal melewati jalur air setiap tahunnya, membawa 55 juta metrik ton kargo dan 18 juta penumpang, menurut The Diplomat."Wilayah tri-perbatasan, dengan perbatasannya yang porous dan berpuluh-puluh tahun pemerintahan yang lemah, telah dilanda konflik, kejahatan, dan kemiskinan, menjadikannya sebagai pusat kejahatan Berita Ekonomi Asia transnasional dan ancaman teroris, "Diplomat melaporkan.

Berita Ekonomi Asia -- Baru-baru ini pada Juni 2016, tujuh pelaut Indonesia diculik di Laut Sulu.Kelompok Abu Sayyaf yang militan mengaku bertanggung jawab atas beberapa penculikan di sana."Kami menghadapi tidak hanya terorisme dalam skala internasional tapi juga [terorisme] yang dibentuk oleh ...individu dan kelompok kecil dari banyak negara," kata Ryamizard Ryacudu, menteri pertahanan Indonesia, koran.

Berita Ekonomi Asia -- Dia menambahkan bahwa Laut Sulu merupakan tempat berlindung bagi kelompok radikal dari Indonesia, Malaysia, Filipina selatan dan Timur Tengah.Nearby Singapore menyambut kerja sama regional tersebut,h Menteri Pertahanan Singapura Ng Eng Hen menyerukan agar kolaborasi lebih banyak untuk melawan "badai berkumpul" terorisme di wilayah tersebut."Patroli Sulu Sea yang diusulkan antara Malaysia, Indonesia dan Filipina merupakan prakarsa untuk menangani terorisme maritim dan penyelundupan di daerah dan membatasi pergerakan ekstremis, "kata Ng, menurut."Dalam tiga tahun terakhir saja, ISIS [negara Islam Irak dan Suriah] telah merekrut lebih banyak simpatisan dan koperasi di ASEAN [the Association of Southeast Asian Nations] daripada yang dilakukan al-Qaida dalam dekade terakhir, dengan lebih dari seribu pejuang di Irak dan Suriah.

Berita Ekonomi Asia -- "Menteri Pertahanan Malaysia Hishammuddin Hussein mendorong negara-negara lain yang mendapatkan keuntungan dari keamanan tambahan dari program semacam itu seperti Inisiatif Patroli Laut Sulu untuk mencari cara untuk berkontribusi terhadap penyebab tersebut.Secara pribadi," tidak ada negara yang memiliki aset militer yang memadai, " Dia berkata, menurut, "tapi bersama-sama, kita akan bisa menghadapi ancaman." .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

PENDUDUK KARACHI 2017

Berita Ekonomi Asia Berita Ekonomi Asia -- PENDUDUK KARACHI 2017tingginya tingkat kejahatan kekerasan, namun kejahatan yang tercatat menur...