Kamis, 12 Oktober 2017

Revolusi Mesir: antara jalanan dan tentara

Berita Ekonomi Asia -- teks yang menarik untuk memahami konflik yang kompleks terjadi di Mesir.Dari roarmag revolusi Mesir tidak akan lengkap sampai negara neoliberal otoriter akhirnya dibongkar.Hanya kekuatan jalan-jalan bisa melakukan ini.Morsi gemetar.

Berita Ekonomi Asia -- Dua hari setelah jutaan orang Mesir turun ke jalan untuk sekali lagi menuntut kejatuhan rezim, Ikhwanul Muslimin terlihat lemah dan lebih terisolasi dari sebelumnya.Pada hari Senin, kampanye akar rumput Tamarod yang menggebrak protes massa memberi Morsi 24 jam untuk turun dan mengancam gelombang tak terbatas pembangkangan sipil jika ia gagal memenuhi.Tentara cepat bergabung, memberikan pemerintah yang tipis-terselubung 48 jam ultimatum untuk "memenuhi tuntutan rakyat".Sejak itu, sedikitnya enam menteri pemerintah telah melompat kapal, dengan rumor melakukan putaran sebelumnya pada hari Selasa bahwa seluruh Berita Ekonomi Asia telah mengundurkan diri.

Berita Ekonomi Asia -- Untuk lebih senyawa tekanan pada Morsi, perintah tentara dirilis spektakuler rekaman sMendengar mobilisasi massa hari Minggu dari pandangan burung tentang helikopter militer yang melingkar di Kairo yang membawa bendera Mesir dan tentara - diatur ke musik bombastis, slogan-slogan patriotik dan nyanyian tak henti-hentinya "Out.Di luar.Keluar."Diarahkan pada Presiden dan Ikhwanul Muslimin.

Berita Ekonomi Asia -- Pada hari Selasa pagi, pejabat pemerintah, pemimpin oposisi dan komando militer dengan cepat membantah bahwa pernyataan dan tindakan tentara tersebut merupakan indikasi adanya kudeta militer yang akan datang - walaupun salah satu penasehat Morsi sebelumnya telah keluar dari skrip dan berpendapat bahwa kantor tersebut Kepresidenan memang menganggap ultimatum tentara itu demikian.Meski begitu, penyelenggara Tamarod dan pemimpin oposisi dengan tegas menyambut baik pendirian tentara tersebut dengan harapan komando sekulernya akan mengambil sisi mereka dan "dengan lembut" mendorong kaum Islamis dari kekuasaan.Banyak dari mereka di jalanan juga tampaknya sangat mendukung intervensi tentara.Setiap kali satu helikopter militer terbang di atas Tahrir, orang-orang akan menyapaDengan sorak sorai yang nyaring, nyanyian bahwa "rakyat dan militer adalah satu tangan".

Berita Ekonomi Asia -- Namun, para aktivis hardcore yang telah berjuang tanpa henti untuk mempertahankan revolusi mereka selama dua setengah tahun terakhir ini mengingat kebohongan dan kebangkrutan junta militer yang mereka sendiri dorong untuk mendorong dari kekuasaan, dan terus menyerukan pembebasan total: "Tidak ada Mubarak, Tidak Ada Militer, Tidak Morsi!" Sementara itu, unsur reaksioner dari rezim Mubarak sedang berpulang.Pertama-tama, terlepas dari penunjukan Morsi atas Al-Sisi sebagai panglima tertinggi, petinggi militer masih penuh dengan janji era Mubarak yang terus memiliki kekuatan luar biasa di belakang layar, paling tidak melalui kerajaan ekonomi mereka yang luas.Terlepas dari ini, masih ada aparat keamanan Mubarak yang belum berformat - termasuk polisi - yang membenci kaum Islamis dan telah menolak untuk melindungi markas dan markas mereka agar tidak digeledah oleh para pemrotes.Namun, ini adalah polisi yang sama yang membunuh, menyiksa dan melecehkan malampemrotes damai selama pemberontakan pertama tahun 2011.

Berita Ekonomi Asia -- Keributan ini semakin diperumit oleh dua sumber dukungan utama yang Morsi masih dapat mengandalkan: pertama basis pendukung populer Ikhwanul Muslimin sendiri, yang terus memobilisasi untuk membela Presiden mereka dan yang akan menolak untuk membiarkan dia didorong keluar tanpa melawan; dan kedua pemerintahan Obama, yang baru saja menjanjikan dukungannya untuk proses "demokratis", tidak diragukan lagi untuk mempertahankan tujuan menyeluruh untuk menjaga stabilitas regional dan mempertahankan kepentingan Israel.Morsi berharap agar tentara tidak mengambil tindakan tanpa persetujuan AS, yang dukungannya masih dapat dihitung.Pertanyaannya adalah: berapa lama lagi.Benturan Koalisi Pelajaran utama yang dapat kita tarik dari episode bersejarah ini adalah bahwa revolusi tidak pernah merupakan peristiwa bersih yang dilakukan oleh subjek revolusioner yang mudah dikenali, namun selalu merupakan proses kompleks dari perjuangan sosial yang berantakan secara inheren dimana perbedaanfaksi elit elite bersaing untuk mendapatkan kekuasaan dan legitimasi, dengan banyak orang revolusioner sendiri sering terjebak di antara mereka, kadang-kadang bersekutu dengan satu pihak atau yang lain.

Berita Ekonomi Asia -- Revolusi hampir selalu dilakukan oleh koalisi yang kompleks, dan koalisi semacam itu dapat berubah secara dramatis dari waktu ke waktu, sebagian karena perbedaan ideologis, namun sebagian besar disebabkan oleh kepentingan ekonomi yang berbeda.Revolusi Mesir tidak berbeda dalam hal ini.Bagi beberapa orang, keadaan kacau ini merupakan alasan untuk menahan diri.Potongan editorial terbaru oleh The Guardian sangat reaksioner dalam hal ini.

Berita Ekonomi Asia -- Pertama, makalah tersebut berpendapat bahwa revolusi "berada di ambang kehancuran diri" sebagai hasil perjuangan internecine; maka hal itu mendesak pemrotes untuk menerapkan "kebijaksanaan jalan" dan melakukan demobilisasi agar dapat berfokus pada reformasi ekonomi yang berarti terlebih dahulu dan janji revolusi keadilan sosial dan demokrasi sejati nantinya; Sekarang editor Timur Tengah Ian Black menulis bahwa, "untuk semua drama, pengorbanandan aspirasi berpangkat tinggi dari revolusi Mesir, tentara tetap menjadi penentu kekuasaan tertinggi."Komentar media semacam itu tidak hanya dipenuhi dengan ketakutan reformis tapi juga sangat menyederhanakan analisis mereka tentang kekuatan sosial yang ada dan perebutan kekuasaan yang kompleks terjadi.diantara mereka.Sementara jelas ada saat kebenaran dalam pernyataan bahwa tentara tetap menjadi penengah utama kekuasaan di Mesir, namun perlu diobservasi bahwa tentara tersebut jauh dari mahakuasa.

Berita Ekonomi Asia -- Ia tahu itu tidak dapat memerintah dengan sendirinya dan karena itu terikat untuk bergabung dengan satu koalisi atau yang lain.Pada akhirnya, tentara tetap bergantung sepenuhnya pada tiga sumber daya penting: Bantuan militer senilai $ 1,3 miliar yang diterimanya dari AS setiap tahun (dan oleh karena itu melanjutkan persetujuan AS atas tindakannya, yang pada gilirannya sangat bergantung pada komitmen tentara terhadap Camp Persetujuan Damai Daud); "Posisi istimewa" itu berasal dari kerajaan ekonomi yang telah dibangunnya selama beberapa dekade, yang sangat terintegrasi iTidak ada komplek industri militer AS dan yang dilanda secara signifikan oleh ketakutan investor akan kerusuhan sosial yang terus berlanjut); Legitimasi populer itu hanya bisa disediakan oleh rasa tenang di jalanan.Jelas, sumber daya kritis dari militer Mesir ini terus-menerus saling bertentangan satu sama lain.Kebutuhan militer akan legitimasi populer terus berjalan melawan pelarian elit yang terus berlanjut terhadap kepentingan AS dan Israel, serta kekayaan luar biasa yang telah diperoleh kepemimpinannya selama beberapa dekade ini.

Berita Ekonomi Asia -- Inilah sebabnya mengapa tentara terus-menerus perlu memancarkan aura patriotisme yang mengklaim untuk menyelaraskan komando militer dengan keinginan rakyat dan tujuan revolusi; bahkan jika keinginan dan sasaran ini bertentangan dengan dominasi sosial tentara dan peran "otonom" yang tidak akuntabel di dalam aparatur negara.Kekuatan Jalan-jalan Ini adalah satu hal untuk mengklaim bahwa tentara adalah penengah utama kekuasaan; itu cukup lain untuk mengenalibahwa jalanan telah menjadi kekuatan-untuk-dirinya sendiri dalam konstelasi politik kontemporer di Mesir.Mudah (dan mudah) untuk melupakan bahwa aturan 1,5 tahun dari Komando Tertinggi Angkatan Bersenjata (SCAF) setelah pemecatan Mubarak itu sendiri didorong oleh pemberontakan sosial atas praktik brutal brutal penyiksaan dan penindasan, yang tidak sah pengaruh atas institusi negara, dan hak istimewa yang sangat besar dalam hal kekayaan ekonomi dan kekuasaan.SCAF menyadari bahwa peraturannya mengikis basis legitimasi populernya, yang pada gilirannya mengancam kepentingan ekonominya.

Berita Ekonomi Asia -- Untuk mempertahankan posisinya dalam dominasi sosial, oleh karena itu, ia memanggil pemilihan yang mengetahui bahwa Ikhwanul Muslimin akan menang, dan bahwa komando militer harus masuk ke dalam koalisi yang tidak nyaman yang menggabungkan posisi politik dan ekonomi sekuler dari tentara sekuler dengan hegemoni budaya Islamisme Tapi krisis ekonomi yang semakin dalam berarti bahkan retorika Islam yang berat sekalipun tidak bisa dilakukanmempertahankan hegemoni yang stabil.Posisi fiskal dan Berita Ekonomi Asia negara tersebut dengan cepat memburuk setelah pemberontakan tahun 2011, dengan cadangan Bank Sentral yang merosot, tingkat suku bunga utang pemerintah melonjak, dan kekurangan valuta asing memberi makan depresiasi mata uang dan kenaikan harga impor penting seperti makanan dan bahan bakar.Beberapa bulan terakhir telah menyaksikan kekurangan bahan bakar yang sangat besar, yang jelas-jelas paling parah terkena dampak paling parah.Hal ini menyebabkan bahkan orang Mesir beragama yang pada awalnya mendukung Ikhwanul Muslimin untuk berpaling dari Morsi dan bergabung dalam kampanye Pemberontakan yang memulai pemberontakan kedua yang sedang berlangsung.

Berita Ekonomi Asia -- Angkatan bersenjata sekarang sekali lagi menemukan dirinya dalam situasi di mana legitimasi yang menjadi hak istimewanya bergantung karena terkikis oleh ledakan Ikhwanul Muslimin.Itu hanya harus bergeser sisi.Apa yang kita saksikan, oleh karena itu, bukanlah sebuah kudeta militer sebagai penataan ulang internal antara berbagai faksi elit yang berbeda.Sementara Persaudaraan berharap bisa menciptakannyasebuah kelas penguasa yang dipimpin Muslim dalam uratuan neoliberalisme Islam Erdogan di Turki, pimpinan tentara masih berharap dapat mempertahankan hak istimewa yang diperolehnya di bawah tiga kediktatoran militer berturut-turut dari Nasser ke Sadat ke Mubarak.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam permainan bentrokan dan koalisi yang terus bergeser ini, pemerintah yang didominasi militer tidak mungkin terjadi.Militer tahu bahwa baik jalanan maupun AS tidak membiarkannya memerintah sendiri.Untuk mempertahankan posisinya yang istimewa, mungkin akan mencoba masuk ke dalam sebuah koalisi dengan sekutu ideologis logisnya: oposisi sekuler, yang kemungkinan dipimpin oleh Mohamed El-Baradei.Oposisi itu sendiri, bagaimanapun, tetap tidak Berita Ekonomi Asia dengan baik dan dibagi secara menyeluruh.

Berita Ekonomi Asia -- Oleh karena itu, tidak mungkin sebuah putaran baru pemilihan atau bahkan pemerintahan transisi teknokratis akan berbuat banyak untuk menstabilkan negara Mesir yang dilanda krisis tersebut.Pada akhirnya, krisis ini tidak dapat berhasil diselesaikan sampai keadaan neoliberal otoriter yang dibangun oleh Mubarak bekerja sama dengan glmodal obal, IMF dan pemerintah AS berturut-turut, sepenuhnya dibongkar.Namun kompleks dan penuh dengan rintangan proses ini, mesin di belakang revolusi sekarang tidak diragukan lagi: tanpa kekuatan jalanan, Mesir akan terus diperintah oleh orang gila otoriter, apakah nama mereka adalah Mubarak, Morsi atau Militer.Jika negara dan elit yang mengendalikannya dipaksa untuk pindah, mereka melakukannya bukan karena kehendak sukarela tapi karena pemberontakan akar rumput lainnya memaksa mereka untuk melakukannya.

Berita Ekonomi Asia -- Seperti kawan-kawan dari Kairo yang baru saja menulis dalam sebuah surat terbuka yang diterbitkan oleh ROAR, yang dibutuhkan oleh Mesir sekarang bukanlah jatuhnya presiden atau rezim lain - namun jatuhnya sistem seperti itu.Hanya perjuangan jalanan yang tak kenal takut dan terus berlanjut dapat membawa revolusi ini ke sebuah kesimpulan yang berhasil.Bagikan ini: Email .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

PENDUDUK KARACHI 2017

Berita Ekonomi Asia Berita Ekonomi Asia -- PENDUDUK KARACHI 2017tingginya tingkat kejahatan kekerasan, namun kejahatan yang tercatat menur...