Jumat, 13 Oktober 2017

S-E Asia dan pengaruh Arab Saudi terhadap wilayah ini - Editorial Juli 2017

Berita Ekonomi Asia -- Kekhawatiran Indonesia Pada pertengahan Juli, Presiden Indonesia Joko Widodo menandatangani sebuah peraturan yang pada akhirnya akan memberi pemerintah Indonesia kekuatan yang lebih besar untuk membubarkan organisasi Islam yang dianggap sebagai ancaman bagi negara tersebut, karena ia berusaha untuk mengendalikan pengaruh kelompok-kelompok Islam garis keras yang semakin meningkat.Pada tanggal 19 Juli, hanya satu minggu setelah pengumuman pertama ini, Pemerintah Indonesia mengguncang kelesuan dan kepuasannya dengan melarang Hizbut Tahrir, sebuah organisasi yang dilarang di beberapa bagian di Eropa dan dunia Arab, dan di China, dan yang telah menganjurkan pendirian dari kekhalifahan Islam global, dengan cara apapun yang diperlukan.Peraturan tersebut memungkinkan Pemerintah untuk memotong proses panjang yang ada saat ini sebelum organisasi dapat dibubarkan.Menteri keamanan senior Indonesia Wiranto (pensiunan Jenderal Angkatan Darat dan sekarang Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan) menegaskan bahwa Pemerintah sedang mencari cara untuk membubarkan Hizbut Tahrir, yang secara terbuka menyatakaningin melihat penerapan hukum syariah dan untuk menyatakan Indonesia sebagai khalifah.

Berita Ekonomi Asia -- Berdasarkan hukum Indonesia yang ada, organisasi semacam itu harus ditegur secara resmi dan kegiatan mereka ditangguhkan, sebelum kasus pengadilan membubarkannya dapat dimulai, pada dasarnya sebuah proses yang dapat memakan waktu bertahun-tahun di sistem hukum siput Indonesia.Wiranto mengatakan peraturan baru tersebut menyederhanakan proses ini, memberi kekuasaan kepada Kementerian Kehakiman untuk menerbitkan dan mencabut izin organisasi massa."Peraturan ini tidak dimaksudkan untuk membatasi hak rakyat untuk merakit atau mengekang organisasi massa.Peraturan ini tidak dimaksudkan untuk melemahkan Berita Ekonomi Asia Islam.

Berita Ekonomi Asia -- Peraturan itu dikeluarkan untuk menjaga persatuan dan harmoni bangsa ".Pak Wiranto mengatakan hukum yang ada tidak cukup untuk mencegah penyebaran ideologi yang tidak sesuai dengan ideologi nasional, Pancasila, dan konstitusi."Organisasi yang menentang Pancasila merupakan ancaman bagi keberadaan bangsa dan bisa menciptakan konflik di masyarakat.Kita harus protect integritas bangsa dengan mencegah penyebaran organisasi anti-Pancasila.

Berita Ekonomi Asia -- "Amandemen tersebut terjadi setelah berbulan-bulan ketegangan sektarian seputar pemilihan gubernur Jakarta tahun ini, di mana gubernur reformis Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), meski popularitasnya dan pilihan hidup awal yang jelas, adalah dikalahkan dan kemudian dipenjara karena tuduhan penghujatan yang absurd yang diajukan kepadanya oleh ekstremis Islam, yang meminta umat Islam untuk tidak memilih kembali anak laki-laki Kristen dan etnis Tionghoa dari Pak Joko.Pemilu Jakarta yang buruk merongrong reputasi bangsa untuk mempraktikkan bentuk Islam moderat dan akhirnya memaksa pemerintah Indonesia untuk melawan kelompok garis keras Islam yang pengaruh kekuasaan dan politiknya telah diremehkan.Hizbut Tahrir berada di garis depan dalam memobilisasi massa melawan Gubernur "Ahok" Purnama dan pada beberapa kesempatan mengancam kekerasan terhadap pendukung Gubernur Ahok.Meskipun Human Rights Watch mengutuk mov pemerintahe, menyebutnya sebagai "pelanggaran yang mengganggu" atas hak kebebasan berserikat dan berekspresi, Presiden Indonesia Joko telah terganggu oleh lonjakan pengaruh Islam, dan kemauan kelompok radikal untuk bersikap agresif dalam mengejar agenda Islam mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Juru bicara Hizbut Tahrir Indonesia Ismail Yusanto mengatakan bahwa organisasi tersebut berencana membuat peraturan baru yang dicabut oleh Mahkamah Konstitusi.Parlemen juga dapat memveto peraturan baru tersebut dalam waktu enam bulan."Hizbut Tahrir sangat menolak peraturan ini.Kami tidak melanggar undang-undang apapun.

Berita Ekonomi Asia -- Kami hanya memberitakan nilai-nilai Islam.Membentuk kekhalifahan adalah bagian dari ajaran Islam, "katanya.Belum ada komentar langsung dari Hizbut Tahrir sejak Pemerintah mengumumkan pelarangan organisasi tersebut namun tidak diragukan lagi bahwa pimpinan HuT tidak akan menerima larangan tersebut tanpa beberapa bentuk perlawanan.Banyak isu yang saat ini dimainkan di Indonesia secara khusus, namun juga wilayah Asia Tenggara yang lebih luas, dapat dikaitkan dengan tdia menyebarkan propaganda Wahhabi yang konservatif tentang ajaran agama yang disponsori oleh Pemerintah Arab Saudi.

Berita Ekonomi Asia -- Latar belakang Arab Saudi terkunci dalam ideologi Sunni Wahhabi yang konservatif, dan berkomitmen untuk menyebar ke luar negeri.Sejak pertengahan abad ke-18, ketika orang-orang Saudi membentuk aliansi dengan seorang ulama yang bersemangat, Muhammad al-Wahhab, kerajaan Saudi telah bergantung pada otoritas keagamaan atas legitimasi mereka untuk memerintah.Sebagai imbalan atas legitimasi tersebut, penguasa Saudi telah menyerahkan kegiatan pendidikan, hukum dan misionaris kepada pendeta Wahhabi.Islam ekstrem secara regional juga telah maju oleh persaingan Sunni dengan Iran Syiah teokratis untuk kepemimpinan dunia Muslim, yang mengarah pada kebijakan Islam Sunni yang lebih ketat untuk menenangkan elemen-elemen jihad.

Berita Ekonomi Asia -- Termotivasi awalnya untuk membawa jihad ke Barat, para jihadis tersebut akhirnya mengalihkan perhatian mereka ke serangan di tanah Saudi, di mana serangan terhadap masjid-masjid Syiah telah meradang minoritas Syiah yang bergolak di Provinsi Timur yang kaya minyak.Padahal Kingdo SaudiSaya mencoba untuk mendeltrinisasi jihad yang kembali dari zona perang Mid-East, kapal ini juga terlibat dalam perang yang berkepanjangan dengan proxy Iran di Yaman, dan telah menyaksikan dengan cemas saat Iran mencoba untuk mengukir sebuah koridor darat melalui Irak, Lebanon dan Suriah.menyeberang ke Mediterania.Anggota pemimpin kelas penguasa Saudi berulang kali memuji Dewi Wahhabisme atas kesalehan Salafi, kepatuhan terhadap praktik asli Islam, dan penolakan gerakan tersebut terhadap cabang Syiah Islam.

Berita Ekonomi Asia -- Dimulai pada tahun 1970an, dengan bantuan pendanaan dari ekspor minyak dan faktor lainnya, badan amal Saudi mulai mendanai sekolah-sekolah Wahhabi (madrasah) dan masjid-masjid di seluruh dunia, dan gerakan Wahhabi mengalami pertumbuhan yang eksplosif.Menurut Departemen Luar Negeri AS, selama empat dekade terakhir, Riyadh telah menuduh telah menginvestasikan miliaran dolar petro ke yayasan amal, untuk menggantikan Islam Sunni mainstream dengan intoleransi keras terhadap Wahhabisme-nya.Kecerdasan EropaSaya mencoba untuk mendeltrinisasi jihad yang kembali dari zona perang Mid-East, kapal ini juga terlibat dalam perang yang berkepanjangan dengan proxy Iran di Yaman, dan telah menyaksikan dengan cemas saat Iran mencoba untuk mengukir sebuah koridor darat melalui Irak, Lebanon dan Suriah.menyeberang ke Mediterania.

Berita Ekonomi Asia -- Anggota pemimpin kelas penguasa Saudi berulang kali memuji Dewi Wahhabisme atas kesalehan Salafi, kepatuhan terhadap praktik asli Islam, dan penolakan gerakan tersebut terhadap cabang Syiah Islam.Dimulai pada tahun 1970an, dengan bantuan pendanaan dari ekspor minyak dan faktor lainnya, badan amal Saudi mulai mendanai sekolah-sekolah Wahhabi (madrasah) dan masjid-masjid di seluruh dunia, dan gerakan Wahhabi mengalami pertumbuhan yang eksplosif.Menurut Departemen Luar Negeri AS, selama empat dekade terakhir, Riyadh telah menuduh telah menginvestasikan miliaran dolar petro ke yayasan amal, untuk menggantikan Islam Sunni mainstream dengan intoleransi keras terhadap Wahhabisme-nya.Kecerdasan Eropateologi diskursif pposed.

Berita Ekonomi Asia -- Ibnu Taymiyah menuntut ekskomunikasi dari siapapun yang mengaku Islam tanpa ketegasan, penyempitan yang telah ditiru pada abad ke 20 oleh gerakan Islam modern yang mengucilkan orang-orang yang menganut Islam tanpa mengikutinya dengan ketat, atau yang menyarankan agar Islam dimodernisasi.Seiring berjalannya waktu, Wahhabisme telah berkembang menjadi teologi politik-religius yang mencakup semua hal yang menganggap semua kelompok iman lainnya menyimpang, yang tidak memiliki toleransi terhadap budaya lain, tidak menghormati hak asasi manusia, tidak ada cinta akan demokrasi dan ketidaksenangan terhadap nilai-nilai Barat.Wahhabisme pada intinya keras, puritan, tak kenal ampun dan penuh kekerasan.Tujuan utama Wahhabisme adalah satu komunitas global dengan satu kredo (Wahhabisme) dan diperintah oleh satu Khalifah (penguasa), mungkin House of Saud.

Berita Ekonomi Asia -- Itu membuat sebuah strategi besar tidak hanya untuk hegemoni di Timur Tengah tapi juga untuk dominasi global.Padahal IS bisa dilihat sebagai ultra-Wahhabists, dan karena itu layak mendapat simpati dan dukunganSaudis, kenyataannya, dengan tegas menyangkal wewenang keluarga al-Saud untuk memerintah, dan berusaha untuk melemahkan legitimasi Raja Saudi dan Keluarga Kerajaan Saudi, yang banyak di antaranya dianggap rusak oleh dunia modern dan ornamen mewah yang memanjakan diri sendiri.kekuasaan.Wahhabists menegakkan kehadiran publik saat shalat, melarang bercukur dan merokok tembakau, dan masjid Wahhabi polos dan tanpa hiasan.

Berita Ekonomi Asia -- Ideologi Wahhabi mendominasi Semenanjung Arab dengan dukungan politik Al Saud, keluarga yang sampai hari ini memerintah Arab Saudi melalui sebuah kerajaan turun-temurun.Ancaman Hari Ini Kelompok jihad yang mendapat inspirasi dan dukungan dari Al-Qaeda dan ISIS telah tumbuh di Filipina, Indonesia, Malaysia dan Thailand.Serangan bersenjata, pelaku bom bunuh diri, pemenggalan kepala dan kekerasan lainnya terhadap warga sipil tak berdosa telah terjadi di seluruh Asia Tenggara.Kaum muda Asia Tenggara berimigrasi ke Suriah dan Irak untuk bergabung dengan beberapa kelompok jihad yang paling keras dan ekstremis (al-Qaeda, NusraDepan, dan IS).

Berita Ekonomi Asia -- Organisasi intelijen Indonesia secara konservatif menghitung bahwa 500 orang Indonesia, mungkin lebih, bergabung dengan jajaran IS.Telah dilaporkan dari Suriah bahwa militan Indonesia dan Malaysia yang bertikai di sana membentuk sebuah unit militer yang secara khusus mengakomodasi pejuang IS berbahasa Melayu (Katibah Nusantara Lid Daulah Islamiyah - Kepulauan Melayu untuk Negara Islam di Irak dan Suriah) dan telah berpartisipasi dalam operasi militer melawan militer Irak dan Suriah.Kemunculan dan kematian IS di Suriah dan Irak telah menciptakan kumpulan rekrutan yang dilatih dan diindoktrinasi untuk penyebaran akhirnya kembali ke rumah di Asia Tenggara, dan dengan ekstremisme religius sekarang mencapai tingkat yang mengkhawatirkan dalam masyarakat Muslim Asia Tenggara, ini akan memiliki politik yang mendalam.dan implikasi keamanan untuk seluruh kawasan Asia Tenggara.

Berita Ekonomi Asia -- Malaysia, misalnya, pernah melihat olahraga merek moderat Islam, sekarang terlibat secara internal dalam debat sengit dan polarisasi tentang imposihukum syariah, jalan yang bisa membuat negara ini hancur berantakan.Muslim Malaysia yang berbicara menentang shariah terancam, diintimidasi, dan dilecehkan.Kenyataan bahwa sebuah negara yang secara konstitusional sekuler dan demokratis seperti Malaysia bahkan sedang membahas anggota badan pengampunan, pemenggalan kepala, rajam, dan hukuman abad pertengahan primitif lainnya sangat mengejutkan untuk sedikitnya, dan merupakan penyebab keprihatinan di kalangan Muslim moderat di negara ini.Pertanyaan mendasar sekarang diajukan, oleh politisi dan kepala keamanan yang peduli di wilayah ini, tentang penyebab ekstremisme Islam dan budaya intoleransi yang muncul di wilayah Asia Tenggara.

Berita Ekonomi Asia -- Pakar keamanan di wilayah Asia Tenggara dan Australasia semakin menunjukkan ideologi Wahhabi, yang secara agresif diekspor oleh Arab Saudi, sebagai satu-satunya penyebab ekstrimis Sunni di wilayah ini.Selama 4 dekade terakhir, ribuan masjid, seminari, universitas, sekolah dan pusat komunitas telah dibangun, dan seribupara pengkhotbah, para guru dan aktivis telah dididik, dilatih dan dikirim ke seluruh dunia, membawa serta buku teks yang disetujui oleh Wahhabi dan literatur lainnya.Hubungan Saudi-Wahhabi memiliki cengkeraman wacana agama Sunni sedemikian rupa sehingga pandangannya sekarang mendominasi, dan House of Saud telah dengan cekatan menggunakan posisi uniknya di dalam Islam, sebagai Kustodian Dua Masjid Suci, untuk memanfaatkan pengaruh strategis, rasa hormat dan kekuasaan atas komunitas Islam global.Wahhabisme memberikan landasan teologis untuk hampir setiap kelompok jihad yang keras, berada di belakang sebagian besar gerakan untuk menggantikan institusi demokrasi sekuler dengan kelompok fundamentalis Islam, dan merupakan kekuatan pendorong utama di balik radikalisasi Muslim muda di dunia saat ini.

Berita Ekonomi Asia -- Dan selama puluhan tahun ini, infiltrasi Wahhabi, indoktrinasi dan pengaruhnya mendidih, sekarang bayangannya terbentang di Asia Tenggara.Arab Saudi telah membangun kader yang kuat dari akademisi, pengkhotbah, dan teolog Wahhabi yang terlatihachers di seluruh wilayah.Banyak dari mereka sekarang berada di garis depan gerakan dan kelompok lobi yang berusaha untuk melakukan islamisasi yang lebih besar, menuntut pengenaan hukum Syariah, mendorong kontrol yang lebih ketat terhadap agama lain, dan bekerja di balik layar untuk mempengaruhi kebijakan resmi dan membentuk opini publik.Keyakinan ideologis Saudi dalam bentuk Wahhabisme sedang berlangsung di seluruh Asia Tenggara dengan sedikit perlawanan serius.

Berita Ekonomi Asia -- Pastinya, sebagian besar kelompok radikal Asia Tenggara (seperti Jemaah Islamiyah, Abu Sayyaf, Laskar Jihad, dan Jemaah Salafiyah) telah dipengaruhi oleh ideologi Wahhabi dan telah menyesuaikan diri dengan IS.Yang menggelitik, Pemerintah Indonesia dan Malaysia tampaknya terlalu berpuas diri dengan meningkatnya penyebaran ideologi Wahhabi dan bahkan lebih lambat lagi untuk bereaksi terhadap ancaman tersebut, yang tampaknya paling tidak, setidaknya dalam keadaan penyangkalan tentang besarnya Masalahnya, hanya menanggapi dengan tindakan setengah hati untuk mengatasi lebih banyak imediaAncaman yang ditimbulkan oleh kelompok militan, sementara membiarkan infrastruktur Saudi-Wahhabi tetap utuh, kemungkinan besar diintimidasi oleh kepercayaan agama Arab Saudi dan terpengaruh oleh kekayaan petrodollar-nya.Ketika Raja Salman baru-baru ini mengunjungi Indonesia, dia tiba dengan rombongan 1500, untuk sebuah sambutan hangat dari Presiden Joko Widodo.Keluhan dan kelalaian keamanan semacam itu diperkuat oleh keterlibatan, dengan beberapa pemimpin politik mengeksploitasi agama untuk tujuan mereka sendiri.

Berita Ekonomi Asia -- Di Malaysia, permainan politik yang berbahaya dimainkan dengan masalah Syariah meski ada kerusakan besar yang dilakukannya, sementara di Brunei, Sultan telah berusaha untuk mengungguli kaum Islamis, dan juga mengkonsolidasikan posisinya sendiri, dengan menyatakan secara pre-emptively sebuah agama Islam.negara, lengkap dengan hukum Syariah dan pembatasan terhadap kelompok agama lainnya.Hanya waktu yang akan mengatakan apakah strategi semacam itu akan menenangkan ekstremis, atau hanya memberi makan nafsu makan mereka untuk lebih banyak konsesi.Sekarang ada bahaya nyata bahwa kecuali Asia Tenggara gPenolakan bertindak dengan cepat dan tegas, wilayah ini bisa berakhir dalam zona kekerasan, ketidakstabilan, dan stagnasi, yang bertentangan dengan komunitas yang dinamis dan stabil yang telah bertahun-tahun dikembangkan oleh pemerintah daerah.

Berita Ekonomi Asia -- Pengaruh Saudi yang Meningkat di Indonesia Di Jakarta Indonesia, Institut Studi Islam dan Bahasa Arab yang didanai Arab Saudi, LIPIA, sebuah akronim dari nama lokal Lembaga Ilmu Pengetahuan Islam dan Arab Indonesia telah menghasilkan beberapa pemimpin radikal dan pemimpin teroris Indonesia yang lebih menonjol..Didirikan pada tahun 1980 oleh dekrit keluarga kerajaan Saudi, ia menawarkan gelar universitas gratis kepada siswa miskin, memisahkan perempuan dari siswa laki-laki, melakukan pelajaran dalam bahasa Arab oleh sebagian besar dosen Saudi, menerapkan peraturan berpakaian ketat untuk pria dan wanita, dan melarang musik, televisi, mengenakan jins dan "tawa keras".LIPIA dianggap sebagai inti dari kampanye Arab Saudi di Indonesia untuk mengubah orang Indonesia menjadi Wahhabi Islam dan gerakan Salafi.Semua siswa LIPIA belajar tehnyaPenangkapan Ibn Taymiyah, pembaharu Muslim abad ke-14, yang teks-teks abad pertengahan tetap menjadi pengaruhnya yang dominan pada al-Qaeda dan kelompok jihad lainnya.

Berita Ekonomi Asia -- Radikalisme dan kekerasan Islam bukanlah hal baru bagi Indonesia.Pada tahun 2002, cabang Al-Qaeda (Jemaah Islamiyah) Indonesia melakukan pemboman Bali, membunuh dalam proses lebih dari 200 orang, termasuk 88 orang Australia.Petugas keamanan dan kontra-terorisme Indonesia menyadari bahwa pada tahun-tahun sejak pemboman Bali, Jemaah Islamiyah telah membangun sebuah unit bersenjata rahasia dengan sekelompok muda militan yang berkembang, yang meningkatkan kekhawatiran bahwa kelompok teror tersebut jauh dari kekuatan yang dihabiskan.Analis keamanan regional telah menciptakan istilah "neo-JI" untuk menggambarkan ancaman baru yang muncul dari sisa-sisa kelompok di balik pemboman Bali, sementara beberapa juga percaya bahwa JI siap untuk menyerang lagi, setelah bergabung kembali setelah dipecat oleh badan keamanan Indonesia menyusul serangan 2009 di hotel JW Marriott dan Ritz-Carlton yang populerdi Jakarta.

Berita Ekonomi Asia -- Kurangnya tindakan JI selama dasawarsa terakhir tidak berarti kelompok tersebut telah meninggalkan terorisme, namun hal itu mengindikasikan bahwa kelompok tersebut mungkin telah mengadopsi sikap jangka panjang dan strategis terhadap partisipasi dalam kegiatan jihad masa depan.Perkiraannya adalah bahwa JI sekarang dapat terdiri dari 2.000 anggota, serupa dengan kekuatan puncaknya pada pergantian milenium, dan ada laporan bahwa kelompok tersebut telah berhasil melakukan perekrutan di kampus universitas setempat.Serta universitas LIPIA, Arab Saudi secara finansial mendukung puluhan sekolah asrama dan membangun 150 masjid.Sekolah-sekolah tersebut telah memasukkan tempat berkembang biak jihadi seperti pesantren Al-Mukmin di Solo, Jawa Tengah, dan pondok pesantren Al-Islam di Jawa Timur, yang mendapat ketenaran sebagai jalur produksi untuk teroris JI.

Berita Ekonomi Asia -- Dua guru dari sekolah Al Islam, Ali Imron dan Mukhlas, adalah anggota kelompok JI yang menciptakan malapetaka pada tahun 2002 di Bali.Universitas LIPIA telah menghasilkan alumni ekstremis Islam yang keras dan rasial.Sejak universitas dibuka, lulusan LIPIA telah menciptakan kelompok Sunni Islam di Indonesia yang terhubung dengan Wahhabi Islam Arab Saudi.Front Pembela Islam (Front Pembela Islam atau FPI) dimodelkan pada polisi agama Saudi dan pendirinya adalah alumni LIPIA Habib Rizieq.

Berita Ekonomi Asia -- Seperti semua siswa terbaik LIPIA, Rizieq mendapat beasiswa Pemerintah Saudi untuk melanjutkan studinya di Riyadh.Rekan LIPIA lulusan Jafar Umar Thalib mendirikan Pejuang Jihad dari Salafi di Indonesia.Dikenal sebagai Laskar Jihad, atau LJ, mereka melawan orang-orang Kristen di Kepulauan Maluku sambil mengenakan seragam ala Saudi.Kecuali Pemerintah Indonesia dan Malaysia melakukan pekerjaan yang lebih efektif untuk mengurangi pengaruh ajaran Wahhabi Saudi di negara mereka, mereka menanggung risiko berakhir seperti Pakistan, di mana dana Saudi selama 3 dekade terakhir telah mengubah masyarakat tersebut, yang didasarkan pada pan-Islam persatuan, dari yang umumnya toleran, sampai yang dirusak oleh kebencian sektariand kekerasan, pengaturan Sunni terhadap Syiah (dan Ahmadi), dan di mana tuduhan penghujatan sekarang membawa kekuatan menakutkan untuk menghilangkan oposisi berdasarkan tidak lebih dari tuduhan yang belum terbukti.

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bitcoin Untuk Mematahkan Ekonomi Cina?

Berita Ekonomi Asia -- Semua "kriptocurrency" berdasarkan batas buatan secara inheren merupakan skema pompa dan dump.Jika mereka ...