Rabu, 15 November 2017

Mengenal Perdana Menteri Li Keqiang

Berita Ekonomi Asia -- Akhir pekan MAURO GIA SAMONTETHIS, Perdana Menteri Li Keqiang akan tiba untuk menghadiri perundingan tingkat tinggi di KTT Asean yang dibuka kemarin di Philippine International Convention Center (PICC).Ini akan menjadi minggu yang ditutup oleh kegiatan kelompok ramah China yang berkepentingan untuk berkontribusi dalam mengkristalkan isu-isu yang akan dia hadapi di forum.Dalam hal ini, minggu yang lalu mungkin telah memberi misi Li dengan awal yang baik.Untuk mulai dengan, bagaimana Perdana Menteri Li mengatasi sentimen kuat bahwa China melakukan serangan agresi terhadap Filipina.

Berita Ekonomi Asia -- Sebuah histeria perang di antara orang-orang Filipina melawan China telah dikepang pada puncak perselisihan Scarborough pada tahun 2012, dan belum mereda.Dalam destabilisasi yang dirasakan secara luas yang dilakukan oleh Tindig Pilipinas (yang oleh Presiden Rodrigo Duterte dicap sebagai dugaan hasil karya CIA dalam persekongkolan dengan "Yellows," sebuah istilah untuk Partai Liberal), China digambarkan serupa dengan Duterte, ternyata dihitung saat menenggakmer juga dalam hal yang terakhir ini digulingkan.Dalam konteks ini, mudah untuk memahami mengapa dalam usahanya untuk menggulingkan Presiden Duterte, CIA harus secara konsisten menghubungkannya dengan orang Tionghoa.Dengan demikian, terus menerus menekankan berdampingan dengan demonstrasi anti-Duterte mengenai penumpukan militer China di wilayah Laut Cina Selatan yang disengketakan.

Berita Ekonomi Asia -- "Forum Ekonomi Filipina-China: Menuju Pertumbuhan Inklusif Filipina" yang diadakan pada hari Senin di Tower Club di Makati, yang diselenggarakan oleh Philippine Association for Chinese Studies (PACS) dan Integrated Development Studies Institute (IDSI), yang dipimpin oleh Berita Ekonomi Asia Siy, presiden IDSI dan ketua pendiri Anvil Business Club, membahas dampak penuh dari kehadiran China dalam pembangunan ekonomi Filipina.Irish S.Baliatan, investasi publik OKI di National Economic and Development Authority (NEDA) meninjau perkembangan yang diambil oleh hubungan ekonomi bilateral antara China dan Filipina pada tahun pertama admin Dutertejatah.Wahyunya benar-benar memukau: China telah berkembang menjadi mitra dagang terbesar di Filipina.

Berita Ekonomi Asia -- Wahyu ini berfungsi untuk menegaskan pandangan yang sebelumnya diungkapkan oleh Dr.Tina Clemente, presiden PACS dan profesor asosiasi di University of Philippines Asian Center, bahwa ini adalah sebuah anomali bahwa hubungan bilateral China-Filipina didominasi oleh masalah keamanan dan politik - dengan mengabaikan ekonomi.Clemente menunjukkan bahwa dengan mengangkat 800 juta orang China dari kemiskinan dan gelombang ekonomi China menjadi yang terbesar kedua di dunia, akan sangat lalai bagi Filipina untuk tidak memanfaatkan peluang emas yang ditawarkan China.Dalam hal ini, dengan kata lain, adalah sabotase ekonomi bagi pembuat kebijakan Filipina untuk menekankan kekhawatiran keamanan dan politik (yaitu, resolusi konflik Laut China Selatan "di dalam empat sudut putusan PCA") dalam menangani China - ketika kekhawatiran yang lebih besar yang harus diputuskan Filipinaadalah perkembangan ekonomi yang sangat besar yang dapat dilakukan negara di berbagai bidang bantuan ekonomi China ke tetangga di Asean.Sementara anggota ASEAN Malaysia, Indonesia, Thailand, Kamboja dan Vietnam telah berada di jalur pembangunan besar China dalam enam tahun terakhir.

Berita Ekonomi Asia -- , Filipina hanya memiliki kemajuan yang sedang berlangsung dalam ekspor produk pertanian dan pariwisata, dengan bantuan China dalam pembangunan infrastruktur yang besar masih jauh dari tahap take-off.Mengapa demikian.Karena tidak seperti kebanyakan negara Asean yang memanfaatkan China bantuan awal, Filipina di bawah pemerintahan Benigno S.Aquino sebelumnya tidak berdiam hanya dengan pernyataan tentang kedaulatan dalam perselisihan Laut Cina Selatan.

Berita Ekonomi Asia -- Sikap seperti itu berhasil hanya dalam menimbulkan permusuhan Cina sedemikian rupa sehingga menarik kemarahan Perdana Menteri China Wen Jiabao.Bereaksi ke Obama di samping pada KTT Asia Timur 2012 di Bali, Indonesia, Wen mengatakan, China bukanlah negara yang haus akan perang namun tidakapakah itu salah satu untuk mundur dari perkelahian saat didorong ke dinding.Dengan kata-kata yang tidak berarti, perdana menteri memperingatkan bahwa Filipina akan mempelajari pelajaran ini "sesuai biaya." Dalam semua enam tahun pemerintahan Aquino, Filipina menderita dengan biaya berapa: penundaan terbesar di antara negara-negara Asean dalam pelaksanaan bantuan yang sudah diprogram oleh China.Tindakan sepihak oleh pemerintah Aquino, yang jelas berada di bawah kompas oleh pemerintah Obama, dalam membawa perselisihan China Selatan untuk penyelesaian oleh Pengadilan Permanen Arbitrase (PCA) di Den Haag, pastinya merupakan satu dorongan kuat dari China.

Berita Ekonomi Asia -- melawan tembok Tidak bisa, seperti yang dikatakan Wen Jiabao, melawan.China memerintahkan larangan total impor produk pertanian dari Filipina, industri pisang menjadi penderita terbesar.Pada saat bersamaan, larangan diberlakukan pada perjalanan wisatawan China ke Filipina.Pariwisata menjadi penyumbang utama ekonomi Filipina, larangan perjalanan China wsebagai pukulan keras terhadap PDB negara tersebut.

Berita Ekonomi Asia -- Seberapa besar penurunan ekonomi Filipina pada periode tersebut dapat dipetik dari angka-angka yang dikutip dalam forum Senin lalu.Menurut Dr.John Paolo Rivera, Direktur Associate dari Asian Institute of Management Center for Tourism, China sekarang menjadi pasar wisata outbound terbesar di dunia.Setelah kunjungan Duterte ke China pada bulan Oktober tahun lalu dimana dia berhasil mencabut larangan tersebut, kedatangan turis China di negara tersebut mencapai total 670.000, masih berada di belakang negara-negara Amerika Serikat yang berjumlah 870.000 dan Korea, sekitar 1,4 juta.

Berita Ekonomi Asia -- Tapi China sendiri memprogram lebih dari satu juta turis yang datang ke Filipina pada tahun 2017 - hampir seluruh 117 juta turis China per tahun.Seperti yang telah saya tulis sebelumnya, itu berarti sebuah nomplok yang benar-benar mengguncang.Dihitung rata-rata pengeluaran wisata P3.659 per hari, departemen pariwisata memperkirakan satu juta turis China pada 2017 akan memompa ke ekonomi P3.6 miliar per hari, atau untuk rata-rata six hari tinggal per turis, P21 miliar, ditambah kontribusi China lainnya yang diproyeksikan untuk pendapatan Filipina pada tahun 2017.Terungkap di forum bahwa China telah mengalahkan semua negara lain dalam hal pengeluaran per kapita.

Berita Ekonomi Asia -- Ini berarti turis China di Filipina menghabiskan lebih banyak individu daripada wisatawan yang datang dari negara lain.Keistimewaan ini tentu saja merupakan satu landasan kokoh bagi tepuk tangan Perdana Menteri Li untuk mengejar pendekatan ekonomi untuk mengatasi iritasi di China dengan Filipina.Silakan ikuti kami.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bagaimana <strong>Berita Ekonomi Asia</strong> telah mengganggu industri ritel

Berita Ekonomi Asia -- Berita Ekonomi Asia atau electronic commerce mengacu pada pembelian dan penjualan barang dan jasa melalui Berita Ek...