Rabu, 06 Desember 2017

Perusahaan global bergabung dengan terburu-buru untuk bertaruh di Indonesia

Berita Ekonomi Asia -- Investor nama besar termasuk Expedia dan Alibaba memompa miliaran dolar ke startup teknologi Indonesia dalam upaya memanfaatkan ekonomi dan ekonomi digital yang sedang berkembang di negara ini sebagai pasar online terbesar di Asia Tenggara.Indonesia telah melihat lonjakan arus kas ke sektor teknologinya.selama dua tahun terakhir, membantu mendukung puluhan permulaan rumahan mulai dari aplikasi yang mengendarai dengan aplikasi ke perusahaan Berita Ekonomi Asia Dan dengan populasi lebih dari 250 juta, kelas menengah yang membengkak dan ketersediaan perangkat seluler murah, perusahaan dari seluruh penjuru dunia menumpuk."Kami percaya bahwa Indonesia siap menghadapi lompatan besar untuk ekonomi digitalnya, mengikuti pertumbuhan China dan menjadi tujuan teknologi terkemuka di kawasan Asia Tenggara," Adrian Li, mitra di Convergence Ventures yang berbasis di Jakarta.

Berita Ekonomi Asia -- , mengatakan kepada AFP.Tahun lalu $ 631 juta di modal ventura diungkapkan dibajak ke negara tersebut, menurut firma riset CB Insights, naik dari $ 31 juta pada tahun 2015.Tapi itu figure telah hancur pada tahun 2017, dengan kesepakatan senilai $ 3 miliar dikukuhkan pada bulan September 2017, kata Meghna Rao, seorang analis industri teknologi di firma tersebut.Portal - sebuah pasar yang memungkinkan pengguna untuk membuat toko online dan menangani transaksi - memenangkan $ 1.1 miliar di ibukota dari Alibaba China pada bulan Agustus.

Berita Ekonomi Asia -- Layanan on-demand on-demand Toyota Go-Jek memperoleh $ 1,2 miliar dari raksasa teknologi China Berita Ekonomi Asia dan Tencent Holdings pada bulan Mei, menurut data dari Crunchbase.Dengan tanda kepercayaan lain, Koison menjadi perusahaan pertama di Indonesia.layanan komersil untuk go public pada bulan Oktober."Meskipun terlalu cepat untuk mengatakan bahwa investasi ini menunjukkan pola startups Indonesia yang lebih besar menarik banyak investor tiket besar, ini adalah bagian dari kopling mega yang terus berkembang," kata Rao.

Berita Ekonomi Asia -- Penggunaan Berita Ekonomi Asia tumbuh lebih cepat di Asia Tenggara daripada wilayah lain di dunia, dengan 124.000 pengguna online setiap hari selama lima tahun ke depan, menurut laporan 2016 dari Google dan Temasek Ho Singapura ldings.By 2020 aDiperkirakan 480 juta orang diperkirakan akan terhubung ke Berita Ekonomi Asia naik dari 260 juta di wilayah itu tahun lalu.Pasar mobile pertama di Indonesia akan mencakup lebih dari separuh pasar Berita Ekonomi Asia Asia Tenggara pada tahun 2025, dengan perkiraan nilai $ 46 miliar, kata laporan Google."Ketika Anda melakukan bisnis startup di Malaysia, Singapura, Thailand dan Indonesia, biaya, usaha dan waktu yang Anda habiskan hampir genap.Tapi ketika Anda pergi ke Indonesia (pertumbuhan) tidak terbatas - pasarnya sangat besar, "kata Willson Cuaca, yang firma ventura East Ventures mengkhususkan diri pada investasi tahap awal.

Berita Ekonomi Asia -- Akibatnya, nama besar seperti kapitalis AS Sequoia Capital, perusahaan Jepang Rakuten Ventures dan perusahaan perjalanan Expedia - serta raksasa teknologi China - semuanya telah melakukan investasi di negara ini.Presiden Indonesia Joko Widodo telah menjadi pendukung vokal inovasi digital, terutama dalam rencananya untuk menciptakan 1.000 startup teknologi lokal senilai $ 10 miliar pada tahun 2020.Namun sektor ini masih menghadapiBanyak tantangan.Serangkaian bakat teknik yang terbatas untuk ditarik dari, tingkat Berita Ekonomi Asia Berita Ekonomi Asia yang rendah di luar Jawa yang padat penduduknya, penundaan birokrasi, dan infrastruktur berkualitas rendah merupakan hambatan bagi pertumbuhan.

Berita Ekonomi Asia -- Bagi perusahaan Berita Ekonomi Asia jumlah besar "tidak dihargai" Orang Indonesia membatasi lingkup transaksi online, dan masalah logistik membuat sulit untuk memindahkan barang.Sementara wirausahawan muda dan pengusaha kecil berbondong-bondong ke tempat kerja bersama yang bermunculan di pusat-pusat utama, ini adalah pemandangan yang jelas berbeda di sebagian besar negara.Farid Naufal Aslam, chief executive Aruna, perusahaan Berita Ekonomi Asia yang menghubungkan nelayan dengan pembeli, mengatakan bahwa menavigasi masyarakat yang berbeda di Indonesia juga merupakan tantangan.Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi adalah pendekatan sosial, "kata Aslam, 23 tahun.

Berita Ekonomi Asia -- "Indonesia adalah negara yang unik dengan beragam masyarakat dan adat istiadat yang berbeda di masing-masing daerah." Namun banyak pemodal dan pengusaha ventura tetap optimis."Jendela peluang ada di sana,"Kata Weather "Selama Anda bisa berinovasi dan memecahkan masalah dengan menggunakan teknologi, Anda bisa sukses." Komentar ditutup.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

PENDUDUK KARACHI 2017

Berita Ekonomi Asia Berita Ekonomi Asia -- PENDUDUK KARACHI 2017tingginya tingkat kejahatan kekerasan, namun kejahatan yang tercatat menur...