Rabu, 10 Januari 2018

Gender, National Identity, And Nation-Building: Komnas Perempuan & Koalisi Perempuan Indonesia

Berita Ekonomi Asia

Berita Ekonomi Asia -- Juni 2016 merupakan bulan yang baik bagi Komnas Perempuan, Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan, sebuah lembaga independen.Salah satu tokoh agama terkemuka di Indonesia, Dr.(HC) KH.Ma`ruf Amin, Ketua Nasional Majelis Ulama Indonesia (MUI, Dewan Pemimpin Islam, badan pemerintahan ulama yang memberikan panduan Islam), membuat referensi yang tidak biasa mengenai Komnas Perempuan untuk memuji upaya terus-menerus organisasi tersebut memberantas segala bentuk kekerasan terhadap wanita.

Berita Ekonomi Asia -- Dia juga mengumumkan bahwa MUI akan mulai lebih memperhatikan kekerasan terhadap perempuan dan mengeluarkan fatwa menentangnya.Pernyataan ini tidak hanya menyebabkan kegembiraan besar di antara pendukung Indonesia untuk hak-hak perempuan, namun juga mengungkapkan strategi yang digunakan Komnas untuk menumbuhkan dukungan di kalangan tokoh agama laki-laki untuk menangani norma dan praktik gender yang merugikan.Pada bulan yang sama, komisioner Komnas Perempuan sedang mempersiapkan kunjungan ke istana kepresidenan pada tanggal 9 Juni, untuk membahas draf fatau undang-undang tentang kekerasan seksual terhadap perempuan dengan dua menteri dan Presiden Joko Widodo sendiri.RUU tersebut dianggap sebagai kemenangan lain dalam perjuangan hak-hak perempuan.

Berita Ekonomi Asia -- Bulan ditutup dengan keputusan pemerintah bahwa 3.143 peraturan perundang-undangan daerah harus dihapuskan.Keputusan tersebut menyangkut peraturan yang dianggap diskriminatif dan tidak toleran sehingga tidak sesuai dengan Konstitusi Indonesia.Selama bertahun-tahun Komnas Perempuan dan organisasi hak asasi manusia lainnya telah menghasilkan laporan dan temuan yang menyatakan bahwa mayoritas peraturan ini sangat berbahaya bagi perempuan dan anak-anak.Bekerja baik di dalam maupun di kalangan tradisi Muslim, Kristen, dan tradisi lainnya, Komnas dan kelompok pemberdayaan perempuan telah berusaha untuk membongkar perundang-undangan yang merugikan, dan, lebih dalam lagi, mengubah pola pikir untuk memungkinkan kemajuan perempuan dan anak-anak.

Berita Ekonomi Asia -- Kesuksesan Komnas Perempuan yang luar biasa pada bulan Juni yang lalu ini seharusnya tidak mengejutkan: ini adalah hasil dari deklarasiDes dengan kerja keras, bersama dengan organisasi mitra Koalisi Perempuan, untuk mengembangkan agensi perempuan baik melalui dan terlepas dari tradisi diskursif.Kedua gerakan perempuan ini penting, sebagian, untuk penempatan strategis sumber-sumber otoritas agama dan sekuler mereka untuk mengejar tujuan mereka dari agen perempuan dan berkembang.Jam Kelahiran Dua Gerakan Perempuan Dalam kekacauan menjelang jatuhnya rezim Suharto pada bulan Mei 1998, kelompok-kelompok yang Berita Ekonomi Asia menyerang bisnis etnis Tionghoa, memperkosa dan membunuh wanita etnis Tionghoa di Jakarta dan Solo.Ketidakpedulian terhadap tubuh dan kehidupan wanita ternyata menjadi titik balik; dua organisasi berpengaruh diluncurkan yang mengadvokasi hak perempuan: Komnas Perempuan dan Koalisi Perempuan.

Berita Ekonomi Asia -- Setelah mendapat tekanan signifikan, pada tanggal 9 Oktober tahun itu, Keputusan Presiden 181 mengumumkan pembentukan Komnas Perempuan, sebuah organisasi hak asasi manusia independen yang menangani semua bentuk kekerasan terhadap perempuan.Bekerja sama dengan mitra lokal, nasional dan internasional, Komnas bertugas untuk meningkatkan kesadaran akan banyaknya bentuk kekerasan yang berdampak pada perempuan Indonesia.Pada tanggal 17 Desember 1998, sebuah organisasi kedua yang mengadvokasi hak perempuan Indonesia diluncurkan.Didirikan oleh 75 aktivis perempuan dari berbagai daerah, Koalisi Perempuan Indonesia (Koalisi Perempuan, KPI) bertujuan memasukkan kesetaraan gender dan keadilan ke dalam demokrasi yang baru terbentuk.KPI terus mempromosikan peran perempuan dalam reformasi demokratis oleh berbagai kegiatan pengembangan kapasitas, antara lain mencakup pendidikan anti-korupsi.

Berita Ekonomi Asia -- Kunci Lokakarya Kolaborasi Baik KPI dan Komnas mempertahankan keanggotaan yang mewakili spektrum masyarakat Indonesia yang luas, dengan beragam keanggotaan afiliasi, wilayah, kelas sosial, dan kelompok etnis yang beragam secara internal.Komite eksekutif KPI, misalnya, mencakup daerah pemilihan luas yang mencakup petani, buruh, lesbian, pelacur, dan kelompok lain.Selang suara seringkali tidak terdengar.Persimpangan konstituen ini dalam proses demokrasi organisasi adalah ruang pluralisme hidup, dengan perwakilan yang menegosiasikan praktik budaya dan agama agar, seringkali dengan susah payah, Berita Ekonomi Asia tujuan kedua organisasi tersebut.Proses ini tidak bebas dari pertengkaran: misalnya, ketika muncul isu mengenai populasi LGBTQ, beberapa Muslim konservatif atau orang Kristen memilih untuk tidak melibatkan diri dalam percakapan tersebut.

Berita Ekonomi Asia -- Kelompok-kelompok tersebut bekerja di garis patahan undang-undang dan peraturan nasional, praktik budaya lokal, dan perintah keagamaan.Dalam bidang sengketa ini, tujuan KPI dan Komnas adalah mengubah kerangka acuan mengenai isu-isu yang berkaitan dengan perempuan dan gender.Karena mayoritas penduduk Indonesia adalah Muslim, sistem hukum Islam (fiqh) mendominasi wacana sosial dan hukum untuk Muslim dan juga untuk wanita non-Muslim.Namun, pembagian antara wacana sekuler dan agama tidak jelas-cut.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam keadaan tertentu atau pada tingkat tertentu masyarakat individu atau kelompok menggunakan wacana yang paling mereka kenal atau paling tepat untuk acara tersebut.Misalnya, ketika gagasan tertentu ditransmisikan melalui kelompok belajar Al Qur`an atau Alkitab, para pemimpin akan berbicara dari kerangka referensi religius.Dalam konteks lain, wacana tentang klaim universal atas persamaan sering ditulis dalam bahasa agama oleh wanita Muslim dan non-Muslim sementara bahasa sekuler, misalnya yang digunakan dalam wacana hak asasi manusia, dapat dijadikan tantangan untuk meninjau kembali diskusi tentang tradisi keagamaan masing-masing..Anehnya, bahasa sekuler kadang-kadang digunakan untuk merumuskan argumen agama, topik yang akan kita sentuh di esai masa depan.

Berita Ekonomi Asia -- Banyak kelompok yang terkait dengan kedua organisasi tersebut menganggap ajaran agama sebagai wahana pemberdayaan perempuan, misalnya melalui diskusi tentang hubungan gender, peran perempuan dalam keluarga, dan kepemimpinan religius.Lan religiusAlat ukur juga digunakan untuk mendorong partisipasi perempuan dalam platform politik karena posisi politik dianggap memberi kesempatan untuk memajukan cita-cita keadilan dan kesetaraan.Sumber non-religius dapat digunakan juga: wacana hak asasi manusia sekuler sebenarnya adalah pusat untuk mempromosikan pengakuan martabat LGBTQ.Dengan demikian, para pendukung hak-hak perempuan ini menggunakan sumber daya yang berbeda dalam cara-cara yang secara khusus diekstradisi, mencarikan tradisi religius dan sekuler yang sesuai dengan lokasi mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Komnas dan KPI mencari kolaborator eksternal untuk melanjutkan perjuangan mereka juga.Mereka meneriakkan dukungan dari pemimpin agama laki-laki dengan menggunakan apa yang Khaled abou elFadl sebut sebagai "otoritas persuasif", meningkatkan dukungan sosial yang lebih besar untuk kegiatan publik mereka.Dalam hal ini, organisasi secara selektif bekerja dalam sistem kewenangan sosial yang ada untuk memajukan tujuan mereka (Bab 2, 2004).Kedua organisasi hak asasi manusia ini menegaskan kembali nilai seorang wanita sebagai warga negara dan tugasnya untuk menjaminDengan prinsip demokrasi negara bangsa, khususnya cita-cita pluralisme, yang berarti melarang diskriminasi terhadap warga berdasarkan gender, agama, etnisitas, atau status sosial.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan berbuat demikian, mereka menciptakan ruang-ruang agensi bagi perempuan sebagai pembela pluralisme publik.Mereka melakukan ini dengan cara yang sangat pluralis, termasuk wanita, kelompok, dan organisasi dari semua wilayah, etnis, dan agama.Namun, para wanita ini menegosiasikan peraturan sosial yang kompleks, dan beberapa ruang agensi berkembang lebih cepat daripada yang lain.Misalnya, sering terjadi kesenjangan mendalam dan paradoks antara masyarakat wanita dan kehidupan pribadi mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Di ranah publik mereka bisa menjadi politisi berpengaruh sementara di rumah tunduk pada keputusan suami mereka.Melalui kerja mereka secara langsung dengan para korban, penggarapan beragam pendukung dan argumen mereka di antara sumber-sumber otoritas tradisional di Indonesia, dan advokasi mereka untuk perempuan di tingkat regional dan nasional, kedua organisasi ini telah mendorong masyarakatety untuk reimagine hak-hak perempuan dan untuk menghormati martabat perempuan.Dengan kata lain, Komnas Perempuan dan KPI berusaha mewujudkan revolusi mental yang akan membawa perubahan nyata dalam masyarakat; sebuah negara di mana perempuan menjadi mitra penuh dalam berbagi kekuasaan dan otoritas.Mereka melakukan ini bukan dengan memanfaatkan satu sumber otoritas tunggal, namun dengan membangun komitmen normatif multi-perspectival terhadap agensi dan berkembangnya perempuan Indonesia.

Berita Ekonomi Asia -- Kredit Foto: Departemen Luar Negeri Australia .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

China masih di jalur untuk menjadi kekuatan nuklir terdepan di dunia

Berita Ekonomi Asia -- China masih di jalur untuk menjadi kekuatan nuklir terdepan di duniaChina masih di jalur untuk menjadi kekuatan nuk...