Rabu, 07 Februari 2018

Deforestasi di Indonesia: Siapa yang Harus Disalahkan?

Berita Ekonomi Asia -- Deforestasi di Indonesia: Siapa yang Harus Disalahkan?ced pertanian berkelanjutan dan teknik tebang-dan-bakar disebut hari ini "pertanian berpindah" (Dauvergne).Dikombinasikan dengan upaya globalisasi modern yang terjadi di negara ini, pemerintah menempatkan hutan, dan penghuninya, di backburner saat uang dikirim.Hilangnya masa lalu, saat ini, dan diperkirakan di Borneo, pulau terbesar di Indonesia Empat alasan utama ada untuk deforestasi di Indonesia: kebijakan pemerintah, perkembangan, lingkungan, dan publik tropis.Yang pertama menempatkan penduduk asli dan cara hidup mereka sebagai penyebab kehancuran hutan, sebuah argumen yang hampir menggelikan.

Berita Ekonomi Asia -- Penjelasan pengembangan dan kebijakan publik terkait erat.Keduanya sepakat bahwa pembangunan telah menyebabkan situasi yang lebih besar dimana deforestasi diperlukan, seperti orang miskin yang berusaha mencari nafkah.Penjelasan kebijakan publik bahkan melangkah lebih jauh untuk mengatakan bahwa, "Lembaga bantuan, perusahaan multinasional, keuangan internasional, dan Third World Elites, termotivasi oleh profit maximizced pertanian berkelanjutan dan teknik tebang-dan-bakar disebut hari ini "pertanian berpindah" (Dauvergne).Dikombinasikan dengan upaya globalisasi modern yang terjadi di negara ini, pemerintah menempatkan hutan, dan penghuninya, di backburner saat uang dikirim.

Berita Ekonomi Asia -- Hilangnya masa lalu, saat ini, dan diperkirakan di Borneo, pulau terbesar di Indonesia Empat alasan utama ada untuk deforestasi di Indonesia: kebijakan pemerintah, perkembangan, lingkungan, dan publik tropis.Yang pertama menempatkan penduduk asli dan cara hidup mereka sebagai penyebab kehancuran hutan, sebuah argumen yang hampir menggelikan.Penjelasan pengembangan dan kebijakan publik terkait erat.Keduanya sepakat bahwa pembangunan telah menyebabkan situasi yang lebih besar dimana deforestasi diperlukan, seperti orang miskin yang berusaha mencari nafkah.

Berita Ekonomi Asia -- Penjelasan kebijakan publik bahkan melangkah lebih jauh untuk mengatakan bahwa, "Lembaga bantuan, perusahaan multinasional, keuangan internasional, dan Third World Elites, termotivasi oleh profit maximizced pertanian berkelanjutan dan teknik tebang-dan-bakar disebut hari ini "pertanian berpindah" (Dauvergne).Dikombinasikan dengan upaya globalisasi modern yang terjadi di negara ini, pemerintah menempatkan hutan, dan penghuninya, di backburner saat uang dikirim.Hilangnya masa lalu, saat ini, dan diperkirakan di Borneo, pulau terbesar di Indonesia Empat alasan utama ada untuk deforestasi di Indonesia: kebijakan pemerintah, perkembangan, lingkungan, dan publik tropis.Yang pertama menempatkan penduduk asli dan cara hidup mereka sebagai penyebab kehancuran hutan, sebuah argumen yang hampir menggelikan.

Berita Ekonomi Asia -- Penjelasan pengembangan dan kebijakan publik terkait erat.Keduanya sepakat bahwa pembangunan telah menyebabkan situasi yang lebih besar dimana deforestasi diperlukan, seperti orang miskin yang berusaha mencari nafkah.Penjelasan kebijakan publik bahkan melangkah lebih jauh untuk mengatakan bahwa, "Lembaga bantuan, perusahaan multinasional, keuangan internasional, dan Third World Elites, termotivasi oleh profit maximizsaya dalam ekowisata Ekowisata itu sendiri adalah wisata yang diambil dengan pendekatan pendidikan, keberlanjutan, dan apresiasi terhadap alam.Salah satu contohnya adalah meningkatnya kunjungan dan interaksi cadangan orangutan, menghasilkan pendapatan bagi ekonomi lokal sambil menciptakan pola pikir dan permusuhan yang berorientasi pada konservasi terhadap deforestasi.

Berita Ekonomi Asia -- Efek dari proyek-proyek ini dicatat dengan baik: "Insentif sosio-ekonomi asli, kontrol atas arahan dan ukuran pengembangan dan pengendalian ekowisata atas dampak yang mungkin akan memberdayakan masyarakat lokal membuat mereka menjadi aktor yang rela daripada subyek yang enggan," (Drewry).Tidak hanya orang-orang ini memperoleh kekuatan ekonomi, namun dikombinasikan dengan para ekowisata yang mengunjungi pusat-pusat ini, kelompok inti yang mencegah pembangunan dan penebangan yang tidak berkelanjutan dapat dibangun.Perincian infografis bahwa perusahaan telah lebih berhasil dalam mencapai tujuan keberlanjutan kelapa sawit Satu berita gembira terakhir tentang penggundulan hutan di Indonesia yang tidak dapat diabaikan adalahindustri kelapa sawit yang ditakuti Ribuan hektar per tahun hutan Indonesia ditebang, baik secara legal maupun ilegal, untuk mendukung budidaya kelapa sawit dan produk sawit lainnya yang tidak berkelanjutan.Seperti yang digambarkan oleh satu organisasi, "Dari Doritos ke Colgate ke sabun bayi Johnson & Johnson, minyak kelapa sawit banyak mengandung produk yang sulit dihindari," (Rahmawati).

Berita Ekonomi Asia -- Sementara produk kelapa hampir semuanya, saya sangat percaya pada konsumen yang memiliki daya beli dan kemampuan untuk mendikte perusahaan multinasional apa yang akan dan tidak akan mereka tolerir dalam hal barang konsumsi.Itulah alasan di balik proyek seperti RSPO, perusahaan yang memiliki, setelah permintaan dan tekanan konsumen, berkomitmen terhadap penggunaan minyak sawit lestari dalam produk mereka.Lagi pula, jika perusahaan multinasional mendorong penggundulan hutan di Indonesia untuk menghasilkan produk bagi konsumen, apakah kita tidak memiliki sedikit kekuatan, kesalahan, atau tanggung jawab dalam memperbaiki krisis.Semua dalam semua deforestasi di IndonesiaKrisis adalah salah satu yang merambat dan beraneka ragam dari berbagai tingkatan, tapi satu yang dapat menerima bantuan dan pembatasan pada tingkat konsumen nasional, lokal, dan global.

Berita Ekonomi Asia -- Referensi: Benson, Brittany."Investasi sebesar $ 600 Juta per Tahun yang Diperlukan untuk Menjaga Penutupan Hutan di Indonesia, Kritis terhadap Perekonomian Nasional dan Mata Pencaharian Lokal - Laporan PBB." Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa.Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa, 8 Juli 2015.Web.31 Mar.

Berita Ekonomi Asia -- 2016.Dauvergne, Peter."Politik Deforestasi di Indonesia." Pacific Affairs 66.4 (1993): 497-518.JSTOR.Web.31 Mar.

Berita Ekonomi Asia -- 2016.Drewry, Rachel."Ekowisata: Bisakah orang menyelamatkan orangutan?" Di dalam Indonesia.Program Sumber Daya dan Informasi Indonesia, Juli-Agustus.1997.Web.31 Mar.

Berita Ekonomi Asia -- 2016.Rahmawati, Annisa."Perusahaan Makanan Ringan dan Perawatan Pribadi Menghentikan Penggundulan Minyak Sawit - Siapa yang Mengambil Tindakan?" Satu Berita Ekonomi Asia Hijau.Greenpeace, 15 Mar.2016.Web.31 Mar.

Berita Ekonomi Asia -- 2016.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Mengalami Pertukaran di Incredible Indonesia

Berita Ekonomi Asia -- Empat minggu yang lalu saya meninggalkan keluarga saya, garam ayam dan Vegemite untuk tinggal di Yogyakarta Indones...